oleh

Kenaikan BBM Dinilai Sebagai Bukti Rezim Jokowi Gemar Bohong

Jakarta, Akuratnews.com – Kenaikan harga BBM jenis Pertamax dan Dexlite dinilai sebagai bukti bahwa rezim pemerintahan Presiden Jokowi gemar melakukan kebohongan kepada rakyat.

Hal itu disampaikan Ketua DPP Gerindra Moh Nizar Zahro, di Gedung DPR, Jakarta, Senin (02/07/18).

Menurutnya, pemerintahan Presiden Jokowi mengingkari janjinya untuk tidak menaikkan harga BBM.

“Kenaikan BBM pada 1 Juli membuktikkan bahwa rezim ini gemar melakukan kebohongan. Sudah tidak terhitung kebohongan yang sudah diproduksi oleh rezim ini,” kata Nizar.

Padahal, kata Nizar, pemerintahan Jokowi berjanji tidak akan menaikkan harga BBM, nyatanya janji itu diingkari sendiri.

“Bisa disimpulkan dari mulai Menteri Keuangan, Menteri ESDM dan bahkan Presiden Jokowi, telah membohongi rakyat,” tegasnya.

Seperti diketahui, PT Pertamina (Persero) menaikkan harga bahan bakar minyak (BBM) nonsubsidi terhitung sejak Minggu, (01/07/2018).

Revisi harga BBM nonsubsidi yang dimaksud adalah Pertamax naik Rp 800 dan Dexlite naik Rp 1.000 per liternya. Sedangkan harga BBM Pertalite, Premium, dan Solar sama. (Dhy)

Komentar

News Feed