Beranda Opini Menelisik Fakta Infrastruktur

Menelisik Fakta Infrastruktur

101
1
BERBAGI
alterntif text

Jakarta, Akuratnews.com – Persoalan infrastruktur sering menjadi perdebatan di era sekarang. Yang memilukan adalah, perdebatan bukan tentang infrastruktur apa yang akan dan harus kita bangun sesuai kemampuan dan kebutuhan, namun perdebatan justru pada klaim siapa yang bangun infrastruktur yang diresmikan.

Persoalan ini cuma muncul di era pemerintahan Jokowi sekarang karena klaim-klaim sepihak yang muncul, dan sikap kurang patutnya pemerintahan Jokowi dalam setiap peresmian infrastruktur yang diresmikan tanpa menyebut terima kasih kepada pemimpin-pemimpin sebelumnya. Bahasa terangnya, Jokowi datang, resmikan proyek dan seolah itu adalah kinerja super cepatnya. Tanpa basa basi menyinggung asal muasal atau kapan dimulainya proyek yang diresmikan.

Jokowi sebagai pribadi memang tidak pernah menyebut klaim, tapi media pendukung pemerintah dan para pendukung Jokowi yang tinggal sedikit itu selalu mengklaim bahkan klaim tidak jarang melampui batas kewarasan. Entah benar atau entah tidak akun-akun media sosial yang memberitakan hoax infrastruktur itu, kita tidak tidak tahu pasti. Tapi klaim yang dilakukan diatas batas kewarasan.

Ada beberapa contoh yang sempat beredar luas di media sosial seperti Jembatan Ampera di palembang yang diklaim sebuah akun medsos sebagai prestasi infrastruktur yang dibangun Jokowi, Jembatan Kelok Sembilan Sumatera Barat yang diklaim sebagai jalan tol di suka bumi yang dibangun Jokowi, dan bahkan sebuah jalan tol diluar negeri diklaim sebagai jalan tol disebuah daerah di Indonesia, dan berbagai macam klaim lainnya.

Begitu juga dengan media yang selalu identik sebagai pendukung Jokowi. Contohnya Kompas.com dalam pemberitaan tanggal 11 Mei 2015 dengan judul Bendungan Pertama di Era Jokowi Resmi Beroperasi. Judul itu betul-betul framing yang bisa mengelabui publik bahwa seolah Bendungan Jatibarang Semarang tersebut dibangun di era Jokowi atas prestasi infrastruktur Jokowi.

Apakah benar demikian? Faktanya adalah waduk / bendungan tersebut sudah dibangun sejak era SBY dimulai 15 Oktober 2009 dan jadwalnya rampung Mei 2014. Yang kemudian di airi awal 2015 atau sekitar 6 bulan setelah Jokowi menjabat presiden. Tanpa menyebut terimakasih kepada pemimpin terdahulu, Bendungan itu diresmikan seolah bendungan bagian dari program nawacita Jokowi. Itu hanya contoh saja.

Berapa lama sesungguhnya sebuah infrastruktur besar bisa selesai dikerjakan? Benarkah Jokowi telah berhasil membangun infrastruktur hanya dalam 2 tahun? Mari kita telisik perlahan supaya jernih.

Pembangunan infrastruktur besar jika dihitung dari perencanaan hingga pembangunan konstruksi butuh waktu tidak sedikit. Jika infrastruktur bernilai trilliunan tentu butuh waktu setidaknya 1-2 tahun studi dan perencanaan, 1 tahun Persiapan anggaran, 2-3 tahun pelaksanaan fisik hingga selesai. Artinya butuh waktu setidaknya 3-5 tahun untuk sebuah proyek bernilai 5 trilliun. Apalagi sebuah proyek yang puluhan trilliun, tentu butuh waktu lebih lama, karena infrastruktur memiliki hambatan yang tidak mudah dilapangan.

Dengan demikian, hampir dapat dipastiksn bahwa semua infrastruktur yang diresmikan Jokowi hingga sekarang adalah proyek yang sudah dikerjaksn sejak era SBY. Jangan di bilang mangkrak, karena memang waktunya sedemikian rupa. Jika tidak percaya, silahkan tunjukkan proyek mana yang digagas pemerintahan Jokowi, dilaksanakan 100% di era Jokowi yang sudah selesai 100% dan diresmikan. Saya yakin tidak ada yang mampu tunjukkan.

Mari kita berikan contoh terdekat, yang tampaknya akan diklaim dan digembar gemborkan sebagai prestasi sepihak.

Pertama, Bandara Kertajati yang semakin mendekati rampung. Tahukah anda bahwa bandara ini aks dibangun terintegrasi seluas 5000 HA dengan total biaya 25 T lebih? Bandara ini sudah dimulai studi kelayakannya sejak tahun 2004 era SBY. Proses terus bergulir hingga mulai dibangun era pemerintahan SBY dan awalnya ditargetkan rampung 2016. Meski sekarang mundur ke 2018. Itulah hambatan yang terjadi dilapangan.

Kedua, Kereta api bandara atau Skytrain. Tahukah anda bahwa itu sudah dicanangkan dan dimulai tahun 2012 era SBY dalam program 5 agenda pengembangan Bandara Soekarno Hatta yang disebut Aerotopolys senilai Rp.26,7 T? Semua bertahap dan akhirnya selesai diera Jokowi.

Ketiga, Kapal Selam dari Korea Selatan. Tahukah anda bahwa kapal selam itu dipesan sebanyak 3 Unit oleh SBY tahun 2011? 1 unit dikerjakan 100% oleh Korea Selatan dan sudah selesai, sedang dikirimkan ke Indonesia. Unit kedua akan dibangun dengan skema Indonesia 50%-50% Korsel. Unit ketiga akan dibangun 100% di Indonesia. Begitulah TOT yang dicanangkan oleh SBY.

Keempat, pesawat N-219 yang baru saja terbang perdana hari ini yang diproduksi 100% oleh PT Dirgantara Indonesia. Tahukah anda itu sudah dimulai sejak era SBY periode kedua memerintah?

Masih banyak proyek lain sebagai contoh yang diresmikan Jokowi adalah proyek era SBY. Bukan mangkrak, tapi memang jadwalnya sedemikian rupa. Waduk Jatigede, Jembatan Tayan di Kapuas, Pembangkit Listrik, Jalan Trans Papua yang sudah dimulai sejak 2010, masih banyak tak petlu kita sebut semua.

Bandingkan sekarang dengan proyek yang digagas oleh Era Jokowi dan tidak kunjung berjalan pasca ground breaking seperti Kereta Cepat Jakarta Bandung, Kereta Api Sulawesi, Listrik 35 Ribu MW. Dan yang lain masih belum jelas.

Begitulah realita infrastruktur kita supaya jernih melihat bangsa ini secara utuh. Yang hebat dan berprestasi layak di apresiasi.

Penulis Oleh : Ferdinand Hutahaean
Rumah Amanah Rakyat

alterntif text

1 KOMENTAR

  1. Saya kurang setuju kalau harus mengapresiasi penggagas sebelumnya. Saya juga ga setuju kalau pemerintah sekarang mengklaim. Yang paling penting adalah infrastruktur selesai dan bisa dimanfaatkan untuk rakyat. Kompas juga tidak salah dengan beritanya. Cuma netizen lebay yang suka ngeklaim. Masyarakat cerdas bisa menilai secara obyektif kinerja pemerintah, dan pastinya tau kalau ada unsur kepentingan politik dalam artikel ini.

LEAVE A REPLY