Ada Apa Kongres PDI Perjuangan Dipercepat?

Ketua Umum Kombatan (Komunitas Banteng Asli Nusantara) Budi Mulyawan SH

Jakarta, Akuratnews.com – Isu dipercepatnya Kongres V Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) membuat sebagian kalangan baik itu elit partai maupun arus bawah yang mempertanyakan urgensi dan kapabilitas para petinggi partai mempercepat agenda Kongres.

Ketua Umum Kombatan (Komunitas Banteng Asli Nusantara) Budi Mulyawan SH, menilai bahwa dengan dipercepatnya kongres berarti ada kebutuhan khusus dan itu hanya Ketua Umum dan pengurus partai yang mengerti hal itu.

“Apakah dengan dipercepatnya Kongres itu akan membuka peluang regenerasi kepemimpinan partai?” kata Budi Mulyawan Ketum Kombatan di Jakarta, (17/06/2019).

Budi berharap jika kongres di gelar agenda penting yang wajib dibahas adalah bagaimana memilih calon ketua umum dan Dewan Pimpinan Pusat yang sesuai dengan idielogi partai dan cita-cita luhur Bung Karno mensejahterakan rakyat hingga pelosok negeri.

Budi juga mengatakan, di satu sisi, dalam Kongres mungkin saja fungsionaris PDIP tetap akan mendaulat Megawati melanjutkan kepemimpinan sebagai ketua umum, karena putri Bung Karno itu merupakan simbol ideologis PDIP.

“Di bawah Megawati PDIP bisa bertahan signifikan dalam habitus yang berbeda, baik sebagai oposisi maupun sebagai penguasa, sama kuatnya,” ujarnya.

Di sisi lain dia mengatakan peluang regenerasi juga terbuka. Dan apabila kader dan fungsionaris PDIP serta Megawati menghendaki adanya penerus, maka nama yang paling kuat menggantikan Mega menurutnya adalah putri Megawati, Puan Maharani.

“Nama Puan Maharani dianggap paling representatif karena mewarisi dua hal penting. Yakni, sebagai anak biologis dan ideologis Megawati untuk melanjutkan trah Soekarno,” ucapnya.

Apalagi, kata dia, Puan saat ini digadang sebagai kandidat kuat Ketua DPR periode 2019-2020. “Suka tak suka, PDIP itu adalah partai yang lekat dengan trah Soekarno dan tradisi Marhaen,” jelasnya

Sementara di luar nama Puan, juga ada nama kader andalan PDIP yakni Presiden Jokowi. Dalam banyak hal, kata dia, potret politik Jokowi mempersonifikasikan sikap politik kerakyatan sesuai nafas dan ideologi PDIP.

“Tak hanya mencari calon ketum, Budi juga mengingatkan bahwa masih ada agenda penting yang harus diperhatikan antara lain :

1. Penyempurnaan Anggaran Dasar Rumah Tangga (AD/ART) partai agar tidak menjadi alat kekuasaan dan kepentingan sesaat.

2. Memperdayakan ekonomi untuk kepentingan kesejahteraan para kader baik di tingkat atas hingga ditingkat bawah.

3. Pemberdayaan sayap partai agar menjadi mesin politik yang masif dan terprogram.

Jika hal ini diperhatikan, Budi yakin PDI Perjuangan di pemilu akan datang akan menjadi satu-satunya partai yang sukses baik secara politik maupun ekonomi secara menyeluruh.

Sebelumnya PDIP mengumumkan adanya percepatan Kongres V PDIP di Bali yang sedianya dihelat 2020 menjadi dilaksanakan Agustus tahun ini.

Sebelum penyelenggaraan kongres itu, PDIP akan terlebih dulu menggelar Rakernas IV di Jakarta.

Undangan rakernas diteken Ketua DPP PDIP Prananda Prabowo dan Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto.

*Sebelumnya berita ini telah tayang di Editornews.id media jaringan Group Akuratnews.com

Penulis: Ahyar

Baca Juga