AHY Soroti Pilpres yang Dilakukan Secara Serentak dengan Pemilihan Legislatif

Jakarta, Akuratnews.com - Komandan Komando Tugas Bersama (Kogasma) Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) dalam pidato politiknya menyoroti Pemilihan Presiden yang dilakukan secara serentak dengan Pemilihan Legislatif.

Menurutnya, sistem tersebut hanya menguntungkan partai pengusung utama calon presiden. Sebab partai pengusung utamalah yang paling berpotensi mendapatkan efek elektoral terbesar.

Dia khawatir sistem pemilu yang ada saat ini ke depan bisa mengakhiri era multipartai dan menyisakan hanya dua partai besar, seperti di Amerika Serikat.

"Kami berpendapat, Indonesia belum siap dan juga belum tentu cocok mengadopsi sistem kepartaian model Amerika Serikat tersebut. Partai Demokrat berpandangan, bahwa sistem multipartai merupakan pilihan yang paling rasional, dihadapkan pada kemajemukan dan latar belakang historis bangsa ini," kata AHY di Jakarta, Jumat (01/03/2019).

Melihat kondisi tersebut, dia menginginkan pascapemilu 2019 nanti, semua pemangku kepentingan harus duduk bersama dam melakukan dialog untuk membangun konsensus nasional tentang sistem politik apa yang paling cocok bagi Indonesia di masa mendatang.

"Kepada presiden mendatang, Partai Demokrat merekomendasikan untuk mengkaji kembali sistem kepartaian dalam kehidupan berdemokrasi kita," katanya.

"Kita yakin, rakyat saat ini sudah lelah dengan friksi-friksi atau gesekan-gesekan politik yang terjadi. Munculnya satir ‘capres alternatif’ Nurhadi-Aldo di media sosial, dan cukup besarnya potensi golput adalah indikasi kejenuhan masyarakat terhadap kehidupan politik dan demokrasi saat ini." pungkasnya. (Red)

Penulis:

Baca Juga