oleh

BPN Prabowo-Sandi: Pengemudi Transportasi Online Perlu Dilindungi

Jakarta, Akuratnews.com – Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi menilai saat ini belum adanya regulasi transportasi online. BPN menerangkan pengemudi transportasi online perlu dilindungi.

Ekonom Partai Gerindra Harryadin Mahardika mengatakan, keberadaan transportasi daring khususnya ojek sebenarnya menjadi alternatif bagi masyarakat dalam mencari lapangan kerja.

“Sudah berkali-kali pemerintah mengeluh, misalnya susah sekali untuk mendorong pertumbuhan, tidak ada lagi sektor-sektor yang tumbuh, tidak ada lagi sektor-sektor yang mungkin bisa diandalkan,” kata Harryadin dalam diskusi Rabu Biru bertajuk “Transportasi Online, Kesejahteraan Atau Solusi Transportasi” di Prabowo-Sandi Media Center, Jalan Sriwijaya, Jakarta Selatan, Rabu (28/11/2018).

Dia mengatakan di depan mata kita semua ada satu sektor baru, yaitu industri digital dan kreatif yang terkait dengan “start up” inovatif yang sudah menunjukan kontribusi yang luar biasa besar.

Harryadin mengatakan, kontribusi transportasi online kepada perekonomian Indonesia mencapai Rp19,9 triliun per tahun dan angka itu terus meningkat.

“Saat ini sudah ada lebih dari 1 juta pengemudi ojek online di kawasan Sudirman dan Thamrin, Jakarta. Sementara itu, ada 600 ribu order makanan setiap harinya,” ujarnya.

Hal itu menurut dia menunjukkan betapa pesatnya kontribusi yang diberikan industri tersebut dan menjadi aneh kalau tidak segera secara proaktif diatur oleh pemerintah. (Wan)

Komentar

News Feed