Bulog Didesak Tidak Banyak Berwacana Terkait Upaya Normalisasi Harga Minyak Goreng

Bulog Didesak Tidak Banyak Berwacana Terkait Upaya Normalisasi Harga Minyak Goreng/Ilustrasi
Bulog Didesak Tidak Banyak Berwacana Terkait Upaya Normalisasi Harga Minyak Goreng/Ilustrasi

AKURATNEWS - Anggota Komisi VII DPR RI, Mulyanto, mendesak Bulog untuk tidak banyak berwacana dan obral janji terkait upaya normalisasi harga minyak goreng (migor) curah.

Bulog sebaiknya langsung kerja ekstra keras segera mempersiapkan distribusi migor curah dengan baik agar sampai ke tangan masyarakat yang berhak. Bulog jangan melulu tenggelam pada birokrasi dan koordinasi antar kementerian.

Mulyanto juga minta Kemenperin dan Kemendag harus mempercepat proses kerja Bulog ini. Termasuk pengaturan kebijakan teknis dan koordinasi serta penyiapan pendanaan sebagai modal kerja pembelian migor dari produsen.

Karena argometer kebijakan pelarangan ekspor CPO berjalan terus dengan harga mahal yang harus dibayar Pemerintah.

"Amanat kepada Bulog kan sudah hampir tiga minggu (28/5), namun tata niaga migor curah di lapangan tidak memperlihatkan perubahan yang berarti. Migor curah masih langka dan harga masih jauh di atas HET" kata Mulyanto dalam keterangan pers di Jakarta, Jumat, 13 Mei 2022.

"Menurut data PIHPS (pusat informasi harga pangan strategis) Nasional per (12/5), harga migor curah masih bertengger di angka Rp. 19.000,- per kg dengan HET sebesar Rp. 15.500,- per kg," terang Wakil Ketua Fraksi PKS ini.

Mulyanto mendapat laporan di pasar muncul berbagai merek baru migor kemasan. Artinya kemungkinan terjadinya re-packing migor curah menjadi migor kemasan sangat terbuka.

Belum lagi peluang terjadinya penyimpangan migor curah ke pihak yang tidak berhak, seperti industri makanan dan minuman, perhotelan serta pariwisata.

"Selain itu dari sisi produksi juga tidak jelas, berapa banyak migor curah yang sudah digelontorkan. Jangan-jangan masih jauh di bawah target komitmen yang ditetapkan. Sementara penyelundupan CPO dan turunannya ke negara tetangga makin marak" ujar Pak Mul sapaan akrab Mulyanto.

"Bila hal ini benar, maka menjadi wajar saja kalau harga migor curah belum juga turun, meski pelarangan ekspor CPO sudah lewat tiga minggu," ungkap Mulyanto.

"Sementara para petani sawit rakyat sudah pada berteriak bahkan menyatakan akan berdemo ke istana, karena harga tandan buah segar (TBS) mereka yang anjlok hampir Rp1000 per kg di saat harga pupuk yang tinggi. Belum lagi devisa negara hilang per hari sekitar Rp 1 triliun dari potensi ekspor CPO dan turunannya," imbuhnya.***

Penulis: Wahyu Wicaksono
Editor: Ahyar

Baca Juga