Presiden dan Ibu Negara Positif Terkena Virus Covid-19

Bursa Saham AS Berombak Diakhir Pekan

AKURATNEWS - Indeks saham AS berakhir lebih rendah pada Jumat (02/10/2020) dalam perdagangan berombak karena investor bereaksi terhadap laporan pekerjaan September yang lebih lemah dari perkiraan dan berita bahwa Presiden Donald Trump dan ibu negara Melania Trump telah dites positif terkena virus corona.

Presiden dan istrinya harus dikarantina saat kampanye pemilihan presiden memasuki minggu-minggu terakhirnya. Diagnosis juga membayangi negosiasi di Kongres untuk putaran lain stimulus fiskal guna memerangi efek ekonomi dari pandemi.

Indek Dow Jones merosot 134,09 poin, 0,5%, ditutup di dekat 27.682,81, sedangkan indeks S&P 500 kehilangan 32,36 poin, atau 1%, ditutup pada 3.348,44. Indek Nasdaq merosot 251,49 poin, atau 2,2%, mencapai 11.075,02. Untuk minggu ini, Dow bertambah 1,9%, S&P 500 naik 1,5%, dan Nasdaq naik 1,5.

Laporan ketenagakerjaan September yang mengecewakan dan tes COVID-19 positif Trump membantu mengikis sentimen bullish di Wall Street, seperti halnya kurangnya kemajuan pada langkah-langkah stimulus fiskal baru untuk membantu ekonomi pulih lebih cepat dari pandemi.

Perekonomian AS hanya mampu menciptakan 661.000 pekerjaan baru pada bulan September dan tingkat pengangguran turun lagi menjadi 7,9% ke level terendah pandemi, tetapi kenaikan dalam perekrutan adalah yang terkecil sejak bisnis dibuka kembali setelah penguncian awal tahun ini dan menunjukkan perlambatan dalam pemulihan ekonomi . Penurunan tingkat pengangguran sebagian besar mencerminkan 700.000 orang keluar dari angkatan kerja karena kelangkaan pekerjaan baru. Sekitar 12 juta pekerjaan telah pulih sejak penutupan ekonomi pertengahan Maret yang menyebabkan sekitar 22 juta PHK.

Pertumbuhan pekerjaan sedang melambat sesaat bantuan fiskal yang akan berakhir. Meskipun pertumbuhan yang relatif kuat sejak Mei, lapangan kerja tetap masih mengejutkan 10,7 juta di bawah level sebelum Covid. Tetapi laporan pekerjaan itu terhalang oleh berita diagnosis presiden, yang dia tweet Jumat pagi.

Meskipun dokter Gedung Putih mengatakan bahwa keduanya "baik-baik saja" dan akan tetap dikarantina, laporan menunjukkan bahwa Trump mengalami "gejala ringan".  Semua orang mengantisipasi kejutan Oktober. Namun, sejujurnya, yang satu ini datang dari lapangan kiri, tidak hanya menyimpan hampir semua orang dengan kaki datar tetapi mungkin mengenai waktu yang paling rentan dalam seminggu karena risiko telah dimatikan karena kebuntuan fiskal.

Beberapa investor berpendapat bahwa karantina paksa Trump, karena dia menangani penyakit mematikan, dapat mengganggu upaya kampanye pemilihannya ketika persaingan untuk Gedung Putih dengan penantang mantan Wakil Presiden Joe Biden memanas menuju pemilihan 3 November.

Tentu saja perkembangan ini akan membebani pikiran orang-orang selama beberapa minggu ke depan, bahkan mungkin saja dinamika bisa berubah dalam diskusi stimulus dan kemungkinan besar akan ada langkah kompromi.

Mengingat laporan pekerjaan yang lemah, ini akan mengingatkan orang bahwa ini adalah krisis yang sangat serius dan pemerintah perlu membantu. Dimana hal ini akan berada dalam situasi yang jauh lebih buruk secara ekonomi jika kami tidak memiliki tindakan CARES yang agresif dan begitu banyak stimulus Federal Reserve.

Pertanyaan tentang ekonomi semakin mendorong pergerakan pasar. Tampaknya masih banyak keraguan tentang energi dengan tingkat aktivitas ekonomi yang rendah, banyak pertanyaan tentang bisnis yang dihadapi masyarakat seperti ritel dan perhotelan. Manufaktur adalah area yang akan saya fokuskan dan ada sinyal beragam di sana terkait dengan kekuatan.

Tanggapan Trump terhadap pandemi virus korona telah dikritik tajam, meskipun ia sering memuji manajemen krisis kesehatannya sendiri. Hingga saat ini, AS telah mencatat lebih dari 7,27 juta kasus virus korona, dengan 207.808 kematian terkait, menurut data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins. Dalam tes positif mengidap virus korona, Trump, yang berusia 74 tahun, mengikuti Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, 56, dan Presiden Brasil Jair Bolsonaro, 65.

Diagnosis tersebut memaksa investor untuk menilai kembali kemungkinan kemenangan Biden dan implikasinya terhadap pasar, karena Trump secara luas dipandang sebagai presiden yang ramah bisnis dan mantan wakil presiden dianggap lebih mungkin untuk menaikkan pajak dan meningkatkan peraturan.

Jumat tengah hari, Biden tweeted bahwa dia dan istrinya, Jill, telah dites negatif.

Penulis:

Baca Juga