oleh

Bursa Saham AS Siap Naik Lagi

Jakarta, Akuratnews.com  – Bursa Saham AS pada hari Jumat berakhir pada nada tinggi dimana Indek S&P 500 dan Dow Jones mencatat kenaikan mingguan kelima berturut-turut. Kenaikan indek saham didukung oleh laporan pendapatan yang solid sepanjang minggu, mengibas beberapa kelemahan dalam pekerjaan Juli dan kecemasan trade-perang.

Indeks Nasdaq naik 9,33 poin, atau 0,1%, ke 7,812.01, menambah keuntungan lebih lanjut karena saham Apple Inc. memperpanjang rekor kenaikan mereka sebagai perusahaan AS pertama yang diperdagangkan dengan nilai pasar diatas $ 1 triliun. Indek saham-saham teknologi kelas berat ini mengakhiri catatan mingguan dengan kenaikan 1%, menguat kembali setelah dua minggu merugi berturut-turut.

Indek S&P 500 naik 13,13 poin, atau 0,5%, ke 2,840.35, dimana 10 dari 11 sektornya ditutup lebih tinggi. Saham konsumen memimpin kenaikan dari semua sektor, menyelesaikan 1,2%. Indek bukukan kenaikan 0,8% secara mingguan, yang kelima berturut-turut.  Sementara Indek Dow Jones naik 136,42 poin atau 0,5% menjadi 25.462,58, menutup kinerja sepekan di wilayah positif, meski kurang dari 0,1% kenaikannya.

Bursa saham AS  dianggap telah terjerat dalam pertempuran antara kekhawatiran dampak perang Dagang AS – Cina dan optimisme atas pendapatan ekonomi dan perusahaan yang luar biasa.

Kabar terkini, Cina mengancam membalas dengan tarif $ 60 miliar atas barang AS. Kondisi ini diperparah dengan defisit perdagangan yang naik untuk pertama kalinya dalam empat bulan terakhir. Defisit perdagangan naik 7% pada bulan Juni untuk menandai kenaikan pertama dalam empat bulan, menjaga AS di jalur untuk memasukkan kesenjangan tahunan terbesar dalam satu dekade bahkan sebagai Trump Gedung Putih meningkat tarif dalam upaya untuk menurunkannya. Indeks nonmanufaktur ISM pada bulan Juli merosot menjadi 55,7%, perkiraan konsensus berkinerja buruk.

Reaksi bursa saham terhadap laporan payrolls non pertanian bulan Juli, yang menunjukkan bahwa 157.000 pekerjaan diciptakan pada bulan Juli, dibandingkan dengan perkiraan konsensus MarketWatch untuk 195.000, sebagian besar diredam. Sementara tingkat upah secara tahunan tidak berubah pada 2,7%, menunjukkan tidak ada tekanan langsung pada inflasi. Tingkat pengangguran turun menjadi 3,9% dari 4% di bulan sebelumnya, sementara dua bulan sebelumnya data diubah untuk menunjukkan lebih banyak keuntungan daripada yang semula dilaporkan. Semua poin data tersebut menegaskan kesehatan yang berkelanjutan di pasar pekerjaan.

Pembaruan kebijakan terbaru Federal Reserve pada hari Rabu menegaskan rencana bank sentral AS untuk menaikkan suku bunga setidaknya sekali lagi tahun ini, meskipun laporan pekerjaan tampaknya tidak akan mengubah narasi itu. The Fed diperkirakan menaikkan suku bunga pada bulan September.

Dengan semua laporan ekonomi domestic tersebut, dapat dikatakan ekonomi AS sedang berjalan sesuai dengan garisnya menuju pertumbuhan dua digit. Sementara risiko perdagangan bersimetris ke atas. Semua berita buruk seperti mendapatkan resolusi, sehingga pasar siap mencakar lebih tinggi. (Lukman Hqeem)

Loading...

Komentar

News Feed