AS siap melakukan evakuasi warganya

Bursa Saham Tergelincir Corona

AKURATNEWS - Saham tergelincir ke penutupan terendah dalam lebih dari seminggu pada Jumat di tengah kekhawatiran penyebaran coronavirus China dapat mengganggu perjalanan dan perdagangan dan memperlambat pertumbuhan ekonomi global. Namun, beberapa laporan pendapatan kuartalan yang kuat, terutama dari Intel Corp dan American Express, membantu memberikan kepercayaan pada para investor.

Indek Dow Jones ditutup turun 170,36 poin, atau 0,6%, pada 28.989,73, sedangkan S&P 500 kehilangan 30,07 poin, atau 0,9% menjadi berakhir pada 3.295,47. Nasdaq menyentuh posisi intraday tinggi baru di awal perdagangan tetapi kemudian meluncur turun menjadi 87,57 poin, atau 0,9%, pada 9.314,91. Untuk minggu ini Dow kehilangan 1,2%, sedangkan S&P 500 mengembalikan 1% dan Nasdaq turun 0,8%.

Penyebaran virus pernapasan dari Tiongkok dan ke negara-negara lain mengguncang pasar global, memicu kekhawatiran bahwa gangguan perjalanan dan perdagangan dapat merusak pertumbuhan ekonomi global. Saham dan minyak mentah turun sementara permintaan untuk aset safe haven mengirim hasil obligasi lebih rendah dan harga emas naik.

China mengkonfirmasi 830 kasus infeksi pada hari Jumat, dengan angka kematian resmi 26, menurut komisi China dan media pemerintah. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit A.S. Amerika Serikat mengatakan telah mengkonfirmasi kasus virus kedua di Amerika.

"Media pemerintah memiliki angka kematian 26 dan kekhawatiran berkembang bahwa larangan bepergian di tempat akan mulai memiliki dampak besar pada ekonomi dengan beberapa menyerukan 1 persen poin hit atau lebih besar dengan PDB Tiongkok," tulis Edward Moya, senior analis pasar di broker Oanda, dalam catatan penelitian harian.

Namun, sentimen Wall Street didukung oleh laporan pendapatan perusahaan sampai batas tertentu. Dari 74 perusahaan yang telah melaporkan dalam indeks S&P 500 sejauh ini, 67,6% telah melaporkan ekspektasi konsensus analis di atas, sementara 23% melaporkan di bawah ini, dibandingkan dengan rata-rata 65% perusahaan berkinerja lebih baik dan 20% hilang sejak 1994 , menurut data I / B / E / S dari Refinitiv.

Sementara itu, aktivitas manajer pembelian A.S. lebih baik dari yang diharapkan. IHS Markit komposit 53.1 di Januari, tertinggi 10 bulan.

Bursa saham telah jatuh pada rekor pengaturan sejak tahun lalu, dengan S&P 500 naik lebih dari 28% pada tahun 2019 dan mendapatkan 2% sejauh ini pada tahun 2020.

"Profitabilitas tampaknya membaik secara moderat, dibantu oleh pemulihan yang lembut di sektor industri yang lebih tertekan dan pertumbuhan yang stabil di tempat lain," Paul Quinsee, kepala ekuitas global di JP Morgan Asset Management, menulis dalam sebuah catatan. “Kami melihat pertumbuhan laba yang solid namun tidak spektakuler tahun ini, dengan sedikit peningkatan dalam laju pertumbuhan dari pemenang sekuler yang digerakkan oleh teknologi.”(LH)

Penulis: Luqman Hqeem
Sumber:Marketwatch

Baca Juga