Di Rakernas Lazismu 2021, Haedar Nashir Ingatkan Spirit Kapitalisme Umat Islam

Jakarta, Akuratnews.com - Telah lama menjadi lembaga zakat, infak dan sedekah (ZIS) nasional, Lazismu selain memperoleh banyak penghargaan juga menjadi salah satu kebanggaan Persyarikatan Muhammadiyah.

Selain itu, manfaat program-program Lazismu telah memberikan sumbangsih sangat bermakna bagi kemanusiaan di tingkat lokal, nasional, hingga global.

Pada pembukaan Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Lazismu untuk masa kerja 2021 yang mengambil tema 'Digitalisasi Filantropi untuk Penguatan Tata Kelola Lazismu dan Pencapaian SDGs' yang dilakukan secara virtual, Jumat (4/12), Ketua Umum PP Muhammadiyah Prof. Dr. K.H. Haedar Nashir, M.Si menyampaikan banyak pesan. Ia mengatakan bahwa program-program Lazismu telah berkontribusi di dunia internasional.

“Program-program ini menunjukkan bahwa spirit Al-Maun terus kita rawat lebih dari 108 tahun dalam jiwa, pikiran, dan sikap kita. Termasuk dalam tindakan dan aktivitas kita. Oleh karena itu, Al-Maun di tangan kita telah menjelma menjadi praksis sosial kemanusiaan yang membebaskan, memerdekakan, memajukan, dan memberdayakan manusia," kata Haedar Nashir.

Haedar juga menjelaskan zakat, infak, dan sedekah merupakan ajaran Islam. Termasuk menjadi kewajiban masyarakat untuk ditunaikan dan diikhtiarkan penggunaannya. Selain itu, Lazismu sudah menjadi lembaga amil zakat yang amanah, bertanggung jawab, dan memiliki tingkat good governance, sehingga fungsi ZIS dapat ditunaikan dengan baik.

Semangat ZIS ini tidak hanya direpresentasikan oleh Lazismu, melainkan oleh seluruh elemen umat Islam. Islam menempatkan zakat sebagai kewajiban yang melekat dengan rukun Islam. Oleh karena itu, tidak mungkin Nabi Muhammad SAW menjadikan zakat ke dalam rukun Islam bila instrumen ini tidak dipandang penting.

Tak hanya itu, lanjut Haedar, zakat juga sesuatu yang sangat mendasar, fungsional, dan strategis bagi kehidupan umat Islam maupun kehidupan manusia.

“Namun, boleh jadi zakat dan haji merupakan ibadah dan rukun Islam yang tak mudah karena ada batas kemampuan. Tetapi, justru kekhasan dari zakat, infak, dan sedekah sangat positif bagi umat Islam,” sambung Haedar.

Diakuinya, jika umat Islam ingin menjadi khoiru ummah (umat terbaik) yang melahirkan baldatun thoyyibatun wa Robbun Ghofur (negara sejahtera yang diampuni oleh Tuhan) maka ZIS harus diletakkan sebagai salah satu pondasi yang penting.

Di dalam Al Quran, zakat selalu disandingkan dengan shalat. Maka, zakat merupakan elemen yang melekat dalam hablun minallah (hubungan dengan Allah) namun memiliki fungsi hablun minannas (hubungan dengan manusia).

Haedar juga menyebut bahwa spirit kapitalistik telah melekat dalam ajaran Islam. Justru bukan sebagai medium yang lepas dari ajaran Islam, tetapi ada ajaran teologisnya. Termasuk hadis Nabi Muhammad SAW yang memerintahkan umat Islam untuk menjadi tangan yang di atas, bukan di bawah.

"Makna itu, ZIS harus diletakkan sebagai etos setiap umat Islam untuk menjadi muzakki, bukan mustahik. Tanamkan dengan sosialisasi ibadah ZIS. Termasuk lewat Lazismu, di keluarga-keluarga muslim untuk menjadi orang yang memiliki kemampuan sebagai muzakki, bukan mustahik," tukas Guru Besar Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY) ini.

Mentalitas ini, sambungnya, membuat umat Islam untuk berjihad dengan makna bekerja keras, ikhtiar, tidak malu bekerja apapun, gigih, hingga sebagainya. Etos ini sangatlah penting ditanamkan untuk jangka panjang.

Untuk jangka panjang, Haedar menegaskan pentingnya keharusan menanamkan spirit kapitalisme kepada umat Islam.

“Maka, yang anti kapitalisme tidak boleh menggeneralisasi bahwa kapitalisme sebagai sesuatu yang buruk,” tutupnya.

Dalam kesempatan yang sama, Ketua Badan Pengurus Lazismu Pusat Prof. Hilman Latief, M.A., Ph.D., mengungkapkan bahwa ini adalah mimpi Lazismu. Setidaknya di 2030, sudah dapat dihitung dampak dan kontribusi Lazismu terhadap SDGs.

“Ada beberapa program yang relevan dengan Lazismu. Seperti pendidikan, no poverty, zero hunger, clean water and sanitation, dan sebagainya,” kata Hilman Latief.

Ke depannya, Hilman berharap agar peserta rakernas diberikan kekuatan untuk merumuskan agenda strategis. Utamanya dalam merancang program-program Lazismu tahun 2021 hingga Muktamar Muhammadiyah.

"Semoga semangat kita terus bergelora karena ini merupakan kerja-kerja perjuangan dan kemanusiaan yang menuntut keikhlasan dari kita semua," tambah Hilman.

Rakernas Lazismu 2021 ini akan digelar pada 4 - 5 Desember 2020 secara daring. Selain Haedar dan Hilman, rakernas ini turut dihadiri seluruh amil dan peserta Lazismu Nasional di berbagai wilayah dan provinsi.

Penulis: Rianz
Editor:Redaksi

Baca Juga