Diduga, Israel Mitra Amerika dalam Virus Corona!

Labuan Bajo, Akuratnews.com - Dalam sebuah artikel yang diterbitkan Strategic Culture Foundation. Geraldi menyebutkan, bahwa virus mematikan itu tidak terjadi karena proses alami melalui mutasi genetika.

Tapi memang sengaja diproduksi di sebuah laboratorium. Dan diduga untuk senjata perang biologis dunia. Dan disebutkan untuk menciptakan virus itu AS berkonspirasi alias sekongkol dengan Israel.

Laporan media arus utama yang paling umum dilaporkan tentang penciptaan Coronavirus menunjukkan bahwa itu berasal dari mikroorganisme yang ditularkan oleh hewan yang ditemukan dalam kelelawar liar yang dikonsumsi oleh seorang warga etnis China di Wuhan.

Tetapi tampaknya ada beberapa bukti untuk membantah bahwa di provinsi-provinsi yang berdekatan di Cina, di mana kelelawar liar lebih banyak, belum mengalami wabah besar penyakit ini.

Karena itu dan faktor-faktor lain, ada juga spekulasi yang signifikan bahwa Coronavirus tidak terjadi secara alami melalui mutasi melainkan diproduksi di laboratorium, mungkin sebagai agen perang biologis.

Dikutip dari vivanews.co.id, Selasa (17/03/2020) Beberapa laporan menunjukkan bahwa ada komponen virus yang terkait dengan HIV yang tidak mungkin terjadi secara alami. Jika benar bahwa virus telah dikembangkan atau bahkan diproduksi untuk dipersenjatai, lebih lanjut akan menyarankan bahwa pelariannya dari Institut Virologi Wuhan dan masuk ke populasi hewan dan manusia bisa saja tidak disengaja. Teknisi yang bekerja di lingkungan seperti itu sadar bahwa "kebocoran" dari laboratorium sering terjadi.

Tentu saja dan tidak dapat dihindari, ada teori lain. Ada beberapa spekulasi bahwa karena Pemerintahan Trump telah terus-menerus mengangkat masalah meningkatnya daya saing global Tiongkok sebagai ancaman langsung terhadap keamanan nasional Amerika dan dominasi ekonomi, maka mungkin saja Washington telah menciptakan dan melepaskan virus dalam upaya untuk membawa pertumbuhan ekonomi Beijing dan militer mungkin turun beberapa tingkat.

Memang, sulit untuk percaya bahwa bahkan Gedung Putih Trump akan melakukan sesuatu yang begitu sembrono, tetapi ada preseden untuk jenis perilaku itu. Pada tahun 2005-9, pemerintah Amerika dan Israel secara diam-diam mengembangkan virus komputer yang disebut Stuxnet, yang dimaksudkan untuk merusak sistem kontrol dan pengoperasian komputer Iran yang digunakan dalam program penelitian nuklir negara itu.

Selanjutnya 1 2 3 4 5

Baca Juga