Dolar AS Berusaha Hindari Resiko Perang Dagang

Jakarta, Akuratnews.com – Dolar AS berusaha menghindari dampak perang dagang. Meski itu buruk untuk ekonomi AS, perang dagang akan berdampak jauh lebih buruk bagi mitra dagangnya.

Munculnya proteksionisme memiliki potensi untuk menyakiti AS. Namun, dengan berbagai sentiment hari ini seperti perselisihan politik, stimulus fiskal dan kekhawatiran tentang kondisi pasar.

Justru membuat dolar AS menjadi incaran pasar, terlebih dengan kondisi ekonomi AS yang kuat.

Dalam perdagangan EURUSD, Euro jelas menawarkan jalur penguatan untuk greenback, dengan sejumlah pijakan domestik jangka pendek.

Mata uang bersama ini, yang memegang bobot paling signifikan di antara setengah lusin unit moneter yang diukur oleh Indeks Dolar AS telah kehilangan beberapa kilaunya  selama enam bulan terakhir.

Euro terseok dengan tindakan Bank Sentral Eropa baru-baru ini. Bulan lalu, ECB mempertahankan kebijakan ekonomi dan mengatakan akan menjadi katalis kunci bagi euro.

Euro jatuh 0,8% terhadap dolar sejak pertemuan ECB pada 14 Juni, ketika mata uang jatuh paling banyak terhadap dolar dalam dua tahun.

Dengan prospek ekonomi AS yang terkuat di antara negara-negara maju, Federal Reserve tetap yang paling agresif dalam memperketat kondisi kredit. Berbeda dengan ECB yang terus muncul dalam program pelonggaran kuantitatif.

Sebagaimana diketahui, The Fed telah menaikkan suku bunga dua kali pada 2018, tetapi diperkirakan akan menambah dua kenaikan lebih lanjut sebelum akhir tahun, seperti yang disebut The Fed “dot plot,” Proyeksi anggota Komite Pasar Terbuka Federal memperkirakan untuk suku bunga masa depan.

Dalam lawatan ke Eropa, Presiden Donald Trump melawan sekutunya ini dengan sejumlah pernyataan yang mengguncang banteng euro. Selama, kunjungan Presiden ke Pakta Pertahanan Atlantik Utara di Brussels, dia ingin AS menarik diri dari aliansi jika para peserta tidak meningkatkan kontribusi militer mereka.

Sementara itu, Poundsterling dalam perdagangan GBPUSD telah terbebani oleh kekhawatiran atas Brexit dan kesehatan ekonomi Inggris setelah keputusannya untuk bercerai dari Uni Eropa. Sejauh ini, terobosan untuk Inggris keluar dari uni perdagangan Eropa belum mudah.

Sejumlah komentar kontroversial Trump terhadap Theresa May melemahkan upaya untuk membuat istirahat sejenak.

Dengan hasil lawatan ke Eropa yang “panas” tersebut, Trump berhasil memojokkan sekutu-sekutunya. Hal ini justru membuat investor was-was dan memburu Dolar AS. Tak heran, performa greenbacks membaik, baik di negara-negara Asia, Eropa bahkan dengan Amerika Utara, seperti Kanada.

Namun, dolar juga memiliki opsi paling buruk di tengah meningkatnya ketegangan perdagangan ini. Ada banyak tanda peringatan yang bisa membuat skenario ini tiba-tiba berakhir. Risiko besar yang terlihat adalah potensi ekspektasi Pertumbuhan PDB AS jangka pendek yang berlebihan.

Dalam jangka panjang, perdagangan akan tereduksi dari manfaat pemotongan pajak perusahaan. Hal ini akan menjadi stimulus dalam perekonomian AS. Untuk saat ini, perlu diingat bahwa dibandingkan dengan saingan utamanya, AS adalah satu-satunya negara dengan suntikan fiskal. Pun demikian, perlu diingat bahwa ada risiko kenaikan suku bunga Fed dan Perang Dagang yang masih mengemuka.

Selain itu, pasar juga harus memperhatikan kurva imbal hasil Obligasi AS. Inversi kurva, yang berarti bahwa obligasi dengan jangka waktu lebih panjang akan menghasilkan kurang dari yang pendek-tanggal, dipandang sebagai indikator awal resesi. Ini juga dapat memberikan amunisi ke kamp investor yang berpikir bahwa perekonomian AS berada dalam tahap akhir ekspansi dan siap untuk mundur.

Untuk saat ini, greenback sepertinya masih akan menguat selama musim panas. Bahkan jika uang itu tidak naik lebih jauh, setidaknya harus mempertahankan levelnya saat ini. Namun, dalam jangka menengah hingga jangka panjang, faktor negatif AS dapat menyelinap ketengah tren kenaikan dolar As dan menghentikan penguatannya. (Lukman Hqeem)

Penulis:

Baca Juga