Dolar Makin Kokoh, Euro Terseret Krisis Italia

Dolar AS Kokoh, Euro terseret krisis Italia.
Dolar AS Kokoh, Euro terseret krisis Italia.

Jakarta, Akuratnews - Dolar AS semakin berjaya dalam perdagangan di pasar uang hari Selasa (02/10), memperpanjang penguatannya secara beruntun dan menempatkan didekat puncak tertinggi dalam enam minggu. Pesaing utamanya, Euro justru harus melemah menyusul peningkatan kekhawatiran pelaku pasar atas krisis anggaran di Italia.

Indek Dolar AS naik 0,2% ke 95,515. Ini merupakan posisi tertinggi selama enam pekan sejak periode enam minggu yang berakhir pada sesi 21 Mei silam.

Euro, yang merupakan komponen paling berpengaruh dari indeks dolar, telah menjadi cerita utama, dengan terhuyung-huyung di tengah ketidakpastian politik di Italia, yang telah digerakkan oleh proposal anggaran yang kontroversial oleh pemeritah negara itu.

Gejolak itu meningkat ketika Claudio Borghi, kepala komite anggaran di majelis rendah parlemen Italia, mengatakan bahwa "Roma adalah yang paling penting dari masalah ekonomi”. Pernyataan ini kemudian mendapat teguran dari perdana menteri Italia, Giuseppe Conte, yang menolak untuk menyatakan partisipasi dalam euro "tidak dapat diulang" dan mengabaikan setiap saran sebagai "pendapat bebas dan sewenang-wenang yang tidak ada hubungannya dengan kebijakan pemerintah ini."

Pemerintah, yang didukung oleh Partai Gerakan Lima Bintang yang populis dan partai Liga anti-imigran, telah menargetkan defisit anggaran atau 2,4% dari produk domestik bruto untuk tahun depan, meletakkannya di jalur tabrakan dengan Uni Eropa, yang menentang defisit yang semakin meluas. untuk anggota Uni Eropa selatan dan ekonomi terbesar ketiga di zona euro. Para investor semakin khawatir tentang rencana pengeluaran pemerintah koalisi, dengan defisit di bawah proposal yang jauh lebih baik dari yang diperkirakan dan janji kampanye bullish.

Euro dalam perdagangan EURUSD, pulih dan diperdagangkan pada $ 1,1544, turun 0,3%, dibandingkan dengan $ 1,1578 pada akhir Senin di New York. Sementara di Inggris, Poundsterling dalam perdagangan GBPUSD mencapai titik nadir tiga minggu di $ 1,2961, dibandingkan dengan $ 1,3040 pada sesi sebelumnya, setelah data manufaktur konstruksi yang lebih lemah dari perkiraan untuk bulan September. Indeks jatuh ke 52,1 dari 52,9 pada bulan Agustus. Analis mengharapkan pembacaan 52,5. Pembacaan minimal 50 mengindikasikan peningkatan kondisi.

Aussie turun dalam perdagangan AUDUSD, turun 0,4% pada $ 0,7186, versus $ 0,7223 sehari yang lalu. Ditengah kondisi perdagangan di bursa saham Asia yang mengalami pelemahan pula. Sementara pihak Reserve Bank of Australia (RBA) akhirnya memilih untuk meninggalkan tingkat kebijakan utama tidak berubah pada 1,5%, seperti yang diharapkan.

Pada perdagangan lainnya, dolar jatuh terhadap Yen Jepang dalam perdagangan USDJPY, jatuh ke ¥ 113,80 melawan yen dari ¥ 113,93.

Penulis:

Baca Juga