Dolar Menguat, Investor Was-was

Dolar
Dolar

Akuratnews -  Dolar AS pada perdagangan hari Senin (22/10) masih cukup kuat atas sejumlah mata uang lainnya, berpijak pada masalah Italia dan Brexit. Disisi lain, jatuhnya bursa saham yang berlarut-larut menjadi perhatian utama investor. Kekhawatiran akan kondisi ekonomi global bisa semakin tebal dan menjadi ketakutan akan kondisi yang lebih buruk.

Investor mulai melakukan aksi menhindari resiko, risk aversion – guna memitigasi bencana yang lebih luas. Sejumlah kicauan Presiden Donald Trump terbaru tentang imigrasi atau kabar yang berapi-api dari Riyadh ke Roma bisa menjadi angin sakal bagi pasar, tak heran risiko masih cukup tebal.

Untuk sebagian besar, bursa saham AS berjuang menghindari intervensi Indek Shanghai yang mendorong kenaikan. Sejumlah saham bank-bank AS merosot paling banyak sementara produsen energi berjuang akibat harga minyak mentah mencapai posisi terendah dalam lima minggu.

Pasar dalam sepekan kedepan masoh akan tenang dengan minimnya sentiment ekonomi. Pun demikian, pasar masih akan was-was dengan kabar dari seberang lautan.

Pada perdagangan komoditi, harga harga minyak mentah bergerak turun lagi. Meski ada kekhawatiran pasar bahwa kasus Jamal Khashoggi akan membuat harga minyak bisa naik jika Arab Saudi melancarkan embargo. Pasar berbalik tawar setelah Menteri Energi Saudi Khalid Al-Falah, menegaskan bahwa mereka tidak akan menggunakan minyak sebagai senjata politis dalam kasus ini. Setidaknya pernyataan ini mampu meredakan ketegangan geopolitik.

Lebih jauh dikatakan bahwa produksi akan segera meningkat dari 10,7 juta barel per hari menjadi 11,0 sebagai bagian dari upaya berkelanjutan untuk mengimbangi dampak sanksi AS terhadap Ekspor minyak mentah Iran. Tentu saja, kapasitas cadangan minyak ini tidak menimbulkan kekhawatiran di masa depan dalam menghadapi gangguan pasokan yang signifikan lainnya.

Tidak ada alasan pasti bahwa cadangan kerajaan akan cukup untuk mengimbangi kehilangan produksi yang sangat besar dari Iran dan Venezuela sementara meninggalkan pasar yang sangat seimbang dan rentan terhadap gangguan pasokan seperti masalah Timur Tengah lainnya, Afrika Utara dan Barat tetap menjadi titik panas  dalam beberapa bulan ke depan. Dimana para pedagang, terlalu sadar bahwa ada sedikit gangguan pasokan dan permintaan gerobak dapat menembak harga minyak lebih tinggi lagi.

Sementara dalam perdagangan emas, harga logam mulia ini masih dibawah tekanan karena posisi hedging ekuitas panjang yang baru dicetak diperas oleh USD yang lebih kuat. Meskipun Brexit dan Italia masih menimbulkan kekhawatiran pelaku pasar saham global yang mendapatkan traksi dari pasar China.

Intervensi verbal dari pejabat pemerintah dengan menyatakan akan menerbitkan kebijakan untuk merangsang ekonomi, termasuk pemotongan lebih pajak pribadi, tidak cukup menenangkan pasar. Pelaku pasar merasa sinis dengan hal itu, mengingat biasanya intervensi tersebut hanya akan efektif dalam jangka pendek. Harga emas bisa memanfaatkan untuk menarik keuntungan sesaat.

Pada perdagangan mata uang, Poundsterling Inggris berada dalam persediaan pendek setelah GBPUSD menembus garis pergerakan harga dalam 55 hari di 1.2990. Tetapi untuk saat ini tampaknya ada beberapa struktur pendukung yang bersembunyi di sekitar 1,2950 yang menjaga Poundsterling berenang dalam kisaran pendek. Konflik dalam partai Konservatif yang merongrong pemerintahan PM Theresa May mendapatkan traksi di Parlemen menjelang diskusi hari Rabu; tetapi sejauh ini tampaknya pelemparan itu telah memudar.

Euro dalam perdagangan EURUSD memiliki kekhawatiran dengan anggaran Italia, tetapi dengan obrolan, ECB dapat mendorong kembali pandangan 2019 ke pertemuan bulan Desember, itu menunjukkan gangguan politik Eropa saat ini mungkin membebani kebijakan sentimen.

Penulis:

Baca Juga