Investor Tetap Optimis

Harga Emas Turun Kembali 

Emas
Emas

AKURATNEWS - Emas berjangka turun kembali di bawah $ 1.900 per ounce pada hari Selasa (13/10/2020), dimana harga mengalami penurunan yang pertama dalam empat sesi. Dorongan turun terjadi karena harapan untuk paket stimulus fiskal AS memudar dan ada penguatan dolar AS sehingga mengurangi daya tarik logam mulia. Sementara kabar pupusnya perburuan vaksin Covid-19 semakin membebani perdagangan.

Sejauh ini tidak ada yang benar-benar tahu kapan stimulus tambahan AS akan diumumkan. Kegugupan atas stimulus menyebabkan harga emas turun. Namun, investor tetap optimis terhadap prospek logam dalam jangka panjang, di tengah ekspektasi defisit anggaran pemerintah yang lebih luas di AS dan negara lain akan mendukung harga yang lebih tinggi untuk emas dan komoditas berharga lainnya. Emas harus terus naik karena kebuntuan stimulus (di Washington) mungkin hanya berlangsung sebentar setelah pemilu.

Emas untuk kontrak pengiriman bulan Desember turun $ 34,30, atau 1,8%, menjadi $ 1,894.60 per ounce, setelah membukukan kenaikan di masing-masing dari tiga sesi perdagangan terakhir.

Pasar mengamati dengan cermat pemilihan presiden 2020 antara penantang Demokrat dan mantan Wakil Presiden Joe Biden dan Donald Trump yang sedang menjabat, dengan yang terakhir tertinggal secara signifikan dalam jajak pendapat nasional baru-baru ini dengan sekitar tiga minggu tersisa sebelum pemungutan suara.

Investor mengantisipasi bahwa paket stimulus fiskal untuk membantu meringankan tekanan ekonomi dari wabah virus kemungkinan akan datang terlepas dari orang yang duduk di Oval Office, tetapi mungkin lebih signifikan jika kemenangan Biden datang dengan kemenangan yang lebih luas bagi Demokrat di Kongres — a potensi keuntungan untuk emas.

Tanda-tanda meningkatnya kasus COVID-19 di banyak bagian dunia dan pemulihan beberapa tindakan jarak sosial untuk membatasi penyebaran penyakit menular dapat menopang nilai bullion. Belahan Bumi Utara sedang berjuang melawan COVID dan itu berarti dukungan fiskal akan datang.

Jeda dalam uji coba vaksin oleh Johnson & Johnson menjadi fokus bagi investor, menyoroti tantangan dalam menghadirkan obat yang efektif ke pasar untuk melawan penyakit tersebut. Banyak negara industri besar, termasuk AS, tidak dapat mengurangi penyebaran infeksi Covid-19.

Namun, dolar AS yang telah menguat baru-baru ini dan pasar ekuitas AS yang tetap beberapa poin persentase dari posisi tertinggi sepanjang masa, telah menjadi penghambat perolehan emas. Dolar AS telah menarik dana safe haven, sehingga hubungan terbalik antara dolar AS dan komoditas telah merugikan emas. Index Dolar naik 0,5% pada hari Selasa dan telah naik sebanyak itu sepanjang minggu ini. Dolar yang lebih kuat dapat membuat emas yang dihargakan dalam dolar lebih mahal bagi mereka yang membeli komoditas tersebut menggunakan unit moneter lainnya.

Penulis:

Baca Juga