Kabar Positifnya Donald Trump Mendorong Harga Naik

Harga Emas Turun, Sempat Naik Tajam Diawal Sesi

AKURATNEWS - Emas berjangka berakhir lebih rendah pada perdagangan di hari Jumat (02/10/2020) meskipun Presiden Donald Trump dan istrinya mengumumkan bahwa mereka telah tertular penyakit COVID-19 dan akan dikarantina di Gedung Putih selama berhari-hari.

Berita tak terduga datang saat perebutan kursi kepresidenan AS antara Trump dan mantan Wakil Presiden Joe Biden memanas. Beberapa ahli strategi berspekulasi bahwa berita tersebut memaksa investor untuk menerima status terdepan dari penantang Demokrat Biden, yang sudah memimpin dalam sebagian besar jajak pendapat nasional melawan Trump.

Emas sedikit naik dalam perdagangan sesaat setelah pengumuman diagnosis Trump, tetapi berbalik turun karena telah menjadi jelas bahwa berita tersebut tidak memicu kepanikan keluar dari ekuitas ke tempat berlindung seperti emas. Harga emas untuk kontrak Desember berakhir dengan turun $ 8,70, atau hampir 0,5%, menjadi menetap di $ 1,907,60 per ounce di Comex, setelah naik 1,1% pada hari Kamis untuk berakhir di sekitar puncak dua minggu. Sepanjang minggu ini, emas mengalami kenaikan mingguan sebesar 2,2%, sementara perak menandai kenaikan mingguan hampir 4,1%, berdasarkan kontrak paling aktif, data FactSet menunjukkan. Harga logam mulia mencatat penurunan bulan lalu.

Kurangnya stimulus baru dari Federal Reserve dan kemacetan politik yang menghalangi bantuan fiskal telah menjadi faktor dominan di balik koreksi emas ini dan kekuatan dolar terkait. Namun, penghentian stimulus tambahan tidak sepenuhnya bearish untuk emas, karena harga saham membutuhkan dukungan moneter dan fiskal yang jauh lebih besar daripada emas. Optimisme ekonomi yang memudar dan gelombang kedua pemutusan hubungan kerja massal dari perusahaan seperti Disney, American Airlines, dan lainnya dengan tegas menggarisbawahi poin ini dan perlunya emas sebagai aset yang mendiversifikasi.

Pemilihan presiden AS, sementara itu, meningkatkan ketidakpastian dan diagnosis COVID-19 Trump menekankan realitas risiko, emas mungkin siap untuk keuntungan lebih lanjut. Kenaikan harga logam mulia pada minggu ini terjadi karena dolar AS telah sedikit surut setelah reli pekan lalu, memberikan lebih banyak ruang untuk aset berbasis dolar untuk naik. Indek Dolar AS telah turun 0,9% sejauh ini minggu ini tetapi diperdagangkan sekitar 0,1% lebih tinggi dalam transaksi hari Jumat, seperti yang diukur oleh indeks yang mengukur kekuatan dolar terhadap setengah lusin mata uang. Dolar yang lebih lemah dapat membuat harga aset dalam unit moneter relatif lebih mahal bagi pembeli luar negeri.

Harga emas turun segera setelah data ketenagakerjaan AS yang mengungkapkan 661.000 pekerjaan baru pada bulan September, tetapi perekrutan adalah yang terkecil sejak bisnis dibuka kembali dari penguncian yang diberlakukan untuk memerangi pandemi. Logam mulia kemudian secara singkat mengupas beberapa kerugian tak lama setelah data menunjukkan pesanan pabrik AS naik 0,7% pada Agustus, naik untuk bulan keempat berturut-turut, tetapi kenaikan itu di bawah kenaikan 0,9% yang diharapkan oleh ekonom yang disurvei oleh MarketWatch.

Data ketenagakerjaan yang mengecewakan dan di bawah konsensus tidak berdampak banyak pada emas. Pasar sedang mencari tanda-tanda kemajuan antara Menteri Keuangan Steven Mnuchin dan Ketua DPR Nancy Pelosi pada RUU stimulus fiskal lainnya. Ini adalah siapa pun yang menebak apakah benar-benar ada kesepakatan yang harus dicapai. Dolar AS akan memberikan arahan untuk emas ke minggu depan dan kesepakatan tentang stimulus fiskal akan melemahkan greenback.

Penulis:

Baca Juga