oleh

Harga Logam Mulia Siap Naik Kembali

Harga Logam Mulia di busar komoditi internasional beranjak naik pada hari Rabu (19/09). Menutup perdagangan dengan harga diatas $ 1.200,  yang diawasi ketat untuk sesi ketujuh berturut-turut.

Logam mulia diperkirakan masih akan melanjutkan penguatannya, meskipun minggu depan akan ada potensi koreksi saat pertemuan berkala The Federal Reserve. Para pialang akan fokus pada komentar dari bank sentral AS yang akan dirilis pada 26 September. Ini akan menjadi panduan dalam menilai rencana kenaikan suku bunga AS di masa mendatang.

Untuk kontrak pengiriman bulan Desember, harga Logam Mulia Emas naik $ 5,40, atau hampir 0,5%, menetap di harga tertinggi dalam satu minggu di $ 1,208.30 per troy ons. Indek dolar (DXY) bergerak di antara keuntungan dan kerugian kecil. Dolar dan emas, yang terutama dihargai dalam mata uang AS, cenderung bergerak terbalik. Indeks dolar turun 0,6% bulan hingga saat ini, memangkas kenaikan 2018 sejauh ini menjadi sekitar 2,7%.

Emas mempertahankan penguatannya dan indeks dolar tetap terjebak di dekat tidak berubah setelah data menunjukkan kenaikan dalam housing starts, sebuah laporan yang sesuai dengan harapan bahwa Fed akan mendorong suku bunga lebih tinggi ketika bertemu minggu depan.

Sejumlah perubahan posisi terungkap dalam data Komisi Perdagangan Berjangka Komoditi AS dari awal bulan ini sebagai kemungkinan lebih banyak keuntungan untuk emas. Logam telah kehilangan sekitar 8% sepanjang tahun ini.

Untuk pertama kalinya dalam 17 tahun, para pelaku pasar perdagangan komersial berjangka emas membalik posisi COMEX mereka ke jumlah beli yang lebih besar.

Sementara itu, beberapa pasar logam industri tetap bertahan di tengah perkembangan perdagangan terbaru.

Pada hari Selasa, Presiden Trump mengatakan AS memiliki “tidak ada pilihan” tetapi untuk memungut bea lain senilai $ 267 miliar di China. Langkah ini datang di atas tarif yang diumumkan pada sekitar $ 200 miliar dalam barang-barang Cina Senin malam; Trump juga mengancam hukuman tambahan sebagai bagian dari kampanyenya untuk menekan Beijing untuk mengubah praktik komersialnya.

Sebagai tanggapan, Tiongkok membalas dengan tarif 5% hingga 10% pada produk AS senilai $ 60 miliar yang akan berlaku 24 September dan mengatakan pihaknya mungkin akan memperkenalkan lebih banyak tindakan jika AS melanjutkan tarif yang lebih tinggi, menurut The Wall Street Journal. (Lukman Hqeem)

Komentar

News Feed