oleh

Harga Minyak Naik Dekati $80 per barel

Akuratnews – Harga minyak jenis brent kontrak pengiriman Desember 2018 naik 0,14% ke level US$ 79,40/barel, pada perdagangan hari Jumat (19/10/2018). Di waktu yang sama, harga minyak jenis light sweet kontrak November 2018 menguat 0,15% ke level US$ 68,75/barel.

Dengan pergerakan tersebut, harga minyak menguat kembali dari pelemahan selama dua hari berturut-turut sebelumnya. Pada penutupan perdagangan hari Kamis (18/10), harga Brent dan light sweet kompak anjlok masing-masing sebesar 0,95% dan 1,58%.  Harga minyak Brent akhirnya dipaksa meninggalkan level psikologis US$ 80 per barel, pasca nyaman berada di atas level tersebut selama nyaris 3 minggu berturut-turut.

Mengutip data resmi dari US Energy Information Administration (EIA), cadangan minyak mentah Negeri Paman Sam naik 6,5 juta barel pada pekan lalu, hampir tiga kali lipat lebih besar dari ekspektasi pasar. Peningkatan ini juga menjadi kenaikan selama 4 pekan berturut-turut.

Cadangan minyak naik amat kencang meski produksi minyak mentah AS turun 300.000 barel/hari ke angka 10,9 juta barel per hari pada pekan lalu. Alasannya, ada penutupan fasilitas perminyakan lepas pantai  akibat datangnya Badai Michael.

Tekanan lebih lanjut juga datang setelah Departemen Energi AS melaporkan bahwa produsen minyak di Negeri Paman Sam telah menyimpan 22 juta barel di tangki penyimpanan dalam 4 minggu terakhir.

Selain itu, pengilangan minyak di AS sedang memasuki musim pemeliharaan, di mana sejumlah pabrik tidak beroperasi untuk 4-6 pekan, sehingga turut membebani permintaan minyak mentah sekaligus harganya. Sejumlah sentimen negatif dari Negeri Adidaya lantas sukses menekan harga minyak mentah global.

Tidak hanya itu, sentimen melemahnya permintaan dunia juga menjadi pemberat pergerakan harga. Pada 9 Oktober lalu, Dana Moneter Internasional (IMF) memangkas pertumbuhan ekonomi global untuk 2018 dan 2019 menjadi 3,7%, dari proyeksi sebelumnya 3,9%. Alasannya adalah tensi perang dagang serta pengenaan bea impor yang menghambat perdagangan.

Alasan IMF tersebut malah sudah mulai terpampang nyata. Dari data teranyar, ekspor Jepang turun 1,2% secara tahunan (year-on-year/YoY) pada September 2018. Penurunan ini menjadi yang pertama kalinya sejak November 2016, sekaligus jauh di bawah konsensus Reuters yang memperkirakan kenaikan 1,9%.

Ekspor Jepang ke AS tercatat turun 0,2%. Sedangkan ekspor ke China, mitra dagang terbesar Negeri Sakura, juga jatuh 1,7%. Turunnya ekspor ke Negeri Panda merupakan penurunan pertama kalinya dalam 7 bulan terakhir.

Data ini lantas semakin menegaskan bahwa perang dagang yang berkepanjangan antara Washington-Beijing mulai menyebabkan dampak negatif bagi perekonomian dunia. Saat pertumbuhan ekonomi dunia melambat, dipastikan permintaan energi dunia pun akan menurun.

Sentimen negatif yang membayangi harga sang emas hitam kemarin datang dari melambungnya cadangan minyak mentah di Amerika Serikat (AS), sekaligus sentimen perang dagang Washington-Beijing yang lagi-lagi dikhawatirkan menekan permintaan minyak dunia.

Meski demikian, kisruh antara AS-Arab Saudi nampaknya masih menyokong pergerakan harga minyak pada hari ini.

Komentar

News Feed