oleh

Harga Minyak Naik Moderat, Jelang Pertemuan OPEC

Jakarta, Akuratnews – Harga Minyak dalam perdagangan komoditi berjangka yang berakhir pada hari Selasa (04/12) ditutup dengan kenaikan moderat. Sempat naik di awal perdagangan minggu ini menjelang pertemuan OPEC yang diharapkan menghasilkan keputusan untuk pemotongan produksi.

Harapan itu diperkuat setelah Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan pada akhir pekan lalu bahwa ia dan Pangeran Mahkota Arab Saudi Mohammad bin Salman setuju untuk memperpanjang pengurangan, disela-sela pertemuan KTT G-20. Mereka secara resmi bertemu akhir pekan ini, dimana harga minyak turun sekitar 30% dari harga tertinggi empat tahunan yang terjadi pada awal Oktober.

Pun demikian, rencana pemangkasan oleh OPEC ini dianggap kecil kemungkinan akan dicapai dalam pertemuan mereka pada 6 Desember, dengan tingkat keyakinan hanya sebesar 59,2% turun dari 65,4% pada Selasa pagi. Bahkan ada kemungkinan tidak akan ada perubahan pada tingkat produksi, dengan keyakinan keputusan ini akan disetujui sebesar 40,8%.

Pada perdagangan jenis minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman bulan Januari naik 30 sen, atau 0,6%, ke harga $ 53,25 per barel. Harga turun dari posisi tertinggi $ 54,55. Sempat naik 4% pada perdagangan di hari Senin di bursa New York Mercantile Exchange. Kontrak tersebut telah jatuh 22% pada bulan November, menjadi penurunan kinerja bulanan terbesar sejak Oktober 2008.

Sementara pada perdagangan minyak mentah, harga Brent untuk kontrak bulan Februari tertempel pada 39 sen, atau 0,6%, menjadi $ 62,08 per barel setelah kenaikan hampir 4% sehari sebelumnya. Pada perdagangan minyak Brent untuk kontrak bulan Januari yang berakhir pada hari Jumat, juga menandai penurunan 22% untuk bulan November, dengan prosentase penurunan secara bulanan yang terbesar sepanjang 10 tahun terakhir.

Putin Rusia membuat pengumuman untuk memperpanjang pemangkasan produksi minyak dalam konferensi pers Sabtu malam, setelah pertemuan dengan Pangeran Arab Saudi. Ia mengatakan tidak ada keputusan akhir tentang jumlahnya. Pernyataan Putin ini muncul menjelang pertemuan OPEC pada Kamis – Jumat besok di Wina.

Rencana untuk mengurangi produksi secara luas bukan merupakan kesepakatan yang akan dilakukan. Ada beberapa kebingungan tentang siapa yang mendukung pemotongan dan jumlah pengurangan yang mungkin, dengan laporan bahwa keputusan bisa ditunda jika Rusia tidak setuju untuk memotong secara substansial.

Kabar lainnya adalah Qatar telah mengumumkan akan keluar dari OPEC per 1 Januari nanti. Setelah menjadi anggota selama 57 tahun, Qatar menyatakan akan fokus untuk pengembangan gas alam domestik. Setelah kabar ini, terlihat bahwa rencana pemotongan terakhir tidak sukses. Kohesinya sangat lemah.

Sementara itu, dorongan besar lain untuk minyak mentah minggu ini datang setelah pengumuman belum pernah terjadi sebelumnya oleh Alberta Premier Rachel Notley, yang mengatakan dia telah memerintahkan perusahaan minyak di provinsi Kanada untuk memangkas produksi hampir 9% di tahun depan. Kanada adalah produsen minyak terbesar keempat di dunia.

Terlebih lagi, perjanjian bilateral antara AS dan China untuk memulai negosiasi perdagangan memicu reli di berbagai petak aset pada hari Senin, termasuk minyak, yang dipandang sebagai aset berisiko. Investor kembali melirik aset beresiko untuk mendinginkan perdagangan di hari Selasa.

Investor telah memeriksa kembali rincian perjanjian AS yang sedianya akan menunda rencana untuk mencabut tarif senilai $ 200 miliar pada barang-barang asal China. Beijing sendiri setuju untuk membeli lebih banyak barang AS. Jika pembicaraan gagal, Washington akan melanjutkan dengan kenaikan tarif hingga 25% dari 10% saat ini.

American Petroleum Institute (API) akan merilis buletin statistik mingguannya pada hari ini seperti biasanya. Namun, data mingguan dari AMDAL untuk persediaan minyak AS akan tertunda satu hari hingga Kamis.

Sejumlah analis yang disurvei oleh S & P Global Platt mengharapkan EIA dalam laporannya akan menunjukkan penurunan stok minyak mentah sebanyak 2,39 juta barel untuk pekan yang berakhir 30 November, setelah 10 minggu berturut-turut melaporkan kenaikan.

Sementara pihak CME Group mengatakan pada hari Minggu (02/12) bahwa pergerakan di lantai bursa saham dan suku bunga berjangka AS dan perdagangan opsi akan ditutup pada hari Rabu. Untuk acara berkabung. Hanya perdagangan berjangka energi dan logam yang akan tetap buka. (LH)

Komentar

News Feed