oleh

Harga Minyak Terangkat Oleh Kekhawatiran Pasokan Global

Jakarta, AkuratNews.com – Harga minyak berakhir lebih tinggi diawal perdagangan minggu ini. Kembali di atas $ 70 per barel untuk pertama kalinya dalam hampir tiga minggu oleh kekhawatiran pasokan global dan naiknya permintaan.

Perdagangan berjangka minyak mentah jenis West Texas Intermediate di New York Mercantile Exchange untuk kontrak pengiriman bulan September naik $ 1,44, atau 2,1%, di $ 70,13 per barel, setelah berpindah tangan di atas $ 70 untuk pertama kalinya sejak 10 Juli. Minyak mentah Brent sebagai patokan harga minyak global, naik 68 sen, atau 0,9%, menjadi $ 74,97 per barel di bursa ICE London.

Pasar minyak mentah mengirim banyak sinyal campuran,. “Lingkungan Laut Utara sangat lemah mengingat kami berada di tengah periode permintaan kilang puncak, sementara pasar AS umumnya cukup kuat dengan AS telah menarik sekitar 12 juta barel dari stok minyak mentah selama empat minggu terakhir.”

Sementara itu, kenaikan tajam dalam produksi minyak mentah dari Arab Saudi dan negara-negara eksportir di Teluk lainnya telah melambat. Sejak gabungan dari Iran, Libya dan Venezuela menurunkan produksinya pada titik terendah sejak Januari, secara efektif meninggalkan pasar “kurang lebih di tempat yang sama kami kembali pada bulan April. ”

Pekan lalu, kedua kontrak ini mulai memasukkan keuntungan mingguan pertama mereka dimana minyak Brent naik 1,7% dan WTI merayap 0,6% lebih tinggi, tertinggi dalam empat minggu. Kenaikan mingguan terjadi karena minyak berjangka melemah di sesi Jumat di tengah kekhawatiran tentang meningkatnya pasokan global. Menteri energi Rusia, Alexander Novak, pada hari Jumat mengindikasikan negaranya dapat meningkatkan produksi minyak mentah lebih dari yang diantisipasi tahun ini.

Rusia dan Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) yang secara de facto dipimpin oleh Arab Saudi, setuju pada bulan Juni untuk mulai meningkatkan produksi minyak mentah bulan ini hingga 1 juta barel per hari, setelah lebih dari satu tahun menahan produksi. Langkah ini telah membantu untuk membatasi harga minyak mentah, yang membuat minyak mentah Brent mampu naik menembus batas $ 80 per barel hanya dua bulan yang lalu.

Pada saat yang sama, beberapa anggota OPEC menghadapi pemadaman produksi yang meningkat yang dapat membebani pasokan. “Masalah produksi yang diperbarui di Libya, penurunan lebih lanjut di Venezuela dan sanksi Iran yang menjulang [oleh AS] kemungkinan akan mengambil lebih dari satu juta barel per hari minyak dari pasar, menciptakan keseimbangan penawaran-permintaan yang ketat untuk dimasa mendatang.

Pada perdagangan komoditi lainnya, harga gas alam naik 1,5 sen, atau 0,5%, menjadi berakhir pada $ 2,797 per juta british thermal unit. Sementara harga bensin naik 1,69 sen menjadi $ 2,0659 per galon, sementara minyak pemanas naik 17,1 sen menjadi $ 2,1765 per galon. (Lukman Hqeem)

 

Loading...

Komentar

News Feed