oleh

Harga Minyak Turun, Dolar AS Menguat Lagi

Jakarta, Akuratnews – Harga minyak jatuh pada akhir pekan lalu, Jumat (14/12). Menetap lebih rendah selama sepekan terakhir perdagangan, oleh desakan penguatan dolar AS.


Pada perdagangan sebelumnya, harga minyak telah naik karena para pedagang merenungkan data yang menunjukkan penurunan lebih tinggi dalam produksi OPEC secara bulanan. Pasar juga cukup percaya diri dengan pemotongan-pemotongan produksi di masa depan.


Lingkungan semakin positif, setelah laporan terbaru menunjukkan adanya penurunan mingguan dalam pasokan dan produksi minyak mentah AS.


Naiknya harga minyak mentah pada Kamis malam setelah laporan berita mengatakan Arab Saudi berencana untuk memangkas pengiriman ke penyuling AS untuk menghindari ekspansi stok AS.


Harga minyak mentah jenis West Texas Intermediate untuk pengiriman Januari turun $ 1,38, atau 2,6%, menetap di $ 51,20 per barel di New York Mercantile Exchange. Kontrak itu turun 2,7% untuk minggu ini. Sementara harga patokan minyak global Brent untuk kontrak pengiriman bulan Februari turun $ 1,17, atau 1,9%, menjadi $ 60,28 per barel di ICE Futures Europe, turun sekitar 2,3% untuk minggu ini.


Bursa saham AS sendiri diperdagangkan lebih rendah, setelah tanda-tanda penurunan ekonomi China yang melambat muncul. Ini mengangkat kekhawatiran baru tentang kehausan raksasa ekonomi untuk minyak bergerak. Indeks Dolar AS DXY, -0,04% sementara itu, naik 0,6%, karena kekhawatiran pertumbuhan dan kegelisahan geopolitik memicu arus terkait-haven.


Dalam laporan stok minyak bulanannya yang diawasi ketat, Badan Energi Internasional (The International Energy Agency) mengatakan bahwa produksi minyak mentah OPEC naik 100.000 barel per hari dalam sebulan untuk mencapai 33,03 juta barel per hari pada November. Arab Saudi – kepala de facto OPEC – mengaduk 410.000 barel per hari menjadi tinggi bersejarah 11,06 juta barel per hari.


Tetapi laporan agensi sangat berbeda dengan data pasar minyak OPEC sendiri, yang dirilis pada Rabu dan menunjukkan sedikit penurunan dalam output November kartel meskipun terjadi produksi Saudi. (LH)

Komentar

News Feed