Komoditi Minyak

Indikasi Kenaikan Pasokan, Harga Minyak Turun

Harga Minyak Turun
Harga Minyak Turun

Akuratnews.com - Harga minyak mentah turun tipis dalam perdagangan di hari Selasa (09/04), sehari setelah berhasil naik ke level tertinggi dalam lima bulan ini. Jatuhnya harga akibat tertekan oleh ekspektasi bahwa pasokan minyak mentah AS mengalami kenaikan dalam sepekan ini menandai kenaikan dalam tiga pekan secara beruntun.

Dalam laporan bulanan yang diluncurkan pada hari Selasa, EIA memang mengangkat perkiraan untuk produksi minyak mentah 2019 A.S menjadi 12,39 juta barel per hari, naik 0,7% dari perkiraan Maret. Ini juga meningkatkan tampilan output 2020 sebesar 0,5% menjadi 13,1 juta barel per hari. Untuk 2019, lembaga pemerintah menaikkan prospek harga minyak mentah West Texas Intermediate sebesar 4,8% menjadi $ 58,80 per barel dan pandangan Brent sebesar 3,8% menjadi $ 65,15.

Disisi lain, sentiment negatif juga datang dari munculnya tanda bahwa Rusia mungkin tidak akan memperpanjang pengurangan produksi paska bulan Juni ini . Seorang pejabat Rusia mengatakan bahwa Rusia ingin meningkatkan produksi minyak dalam pertemuan Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) pada bulan Juni karena kondisi pasar yang membaik dan cadangan turun, menurut berita dari Reuters. Pernyataan ini menandakan berkurangnya dukungan dalam memperpanjang perjanjian pengurangan produksi OPEC +.

Namun, para pedagang tetap berhati-hati di sekitar potensi pemadaman pasokan yang terkait dengan kerusuhan sipil di Libya.  Pelabuhan minyak utama di Libya, yang merupakan anggota OPEC dapat ditutup sebagai akibat dari kerusuhan sipil baru-baru ini di negara itu. Militer AS telah menarik kontingen kecil pasukan Amerika dari Libya ketika negara itu berada di ambang perang saudara skala penuh, dengan pertempuran berlanjut di sekitar ibu kota Tripoli.

Jika pelabuhan ini ditutup karena pertempuran, maka bisa menggangu pengiriman hingga 300.000 barel per hari. Pasar minyak sudah kekurangan pasokan, jadi jika pasokan dari Libya juga jatuh, defisit pasokan akan menjadi lebih besar. Harga minyak berpeluang naik tajam.

Harga minyak mentah jenis West Texas Intermediate AS untuk pengiriman bulan Mei di New York Mercantile Exchange terkoreksi 42 sen, atau turun 0,7%, berakhir di $ 63,98 per barel. Pada hari Senin, harga berdasarkan kontrak bulan depan ini naik untuk sesi keenam berturut-turut dan menandai penyelesaian tertinggi sejak 31 Oktober. Sementara harga minyak mentah Brent untuk kontrak pengiriman bulan Juni, turun 49 sen, atau 0,7%, ke $ 70,61 per barel di ICE Futures Europe. Harga penyelesaian untuk kontrak ini berada di $ 71,10 pada hari Senin. Tercatat sebagai yang tertinggi untuk kontrak bulan depan sejak 7 November.

Pelaku pasar masih mengkhawatirkan data pasokan minyak yang akan dilaporkan oleh pemerintah AS pada Rabu ini. Laporan dari Lembaga Informasi Energi AS menyatakan bahwa pasokan minyak AS yang akan dirilis Rabu kemungkinan akan menjadi katalis paling penting bagi pasar energi minggu ini. Sebelumnya, American Petroleum Institute merilis angka pada hari Selasa. Sementara

Persediaan minyak mentah AS kemungkinan naik 2,8 juta barel untuk pekan yang berakhir 5 April, menurut survei analis yang dilakukan oleh S&P Global Platts. Itu akan mengikuti peningkatan di masing-masing dua minggu sebelumnya. Para analis juga memperkirakan penurunan pasokan 1,9 juta barel untuk bensin dan 1,5 juta untuk sulingan.

Penutupan jalur Kapal dari Houston dalam beberapa pekan terakhir cenderung memengaruhi laporan EIA secara mingguan; namun demikian jika tren dalam data pasokan dimana impor bersih mengalami tekanan dan pertumbuhan produksi yang melambat masih berlanjut dalam waktu dekat, maka stok minyak mentah diperkirakan masih akan menurun, hal ini akan menjadi sentiment yang sangat bullish untuk harga minyak.(HQM)

Penulis:

Baca Juga