Jelang Libur Natal dan Tahun Baru, Pemerintah Siapkan Strategi Cegah COVID-19

Penerapan kebijakan dan langkah intervensi tetap harus diiringi dengan percepatan dan perluasan vaksinasi, penerapan protokol kesehatan ketat, serta penguatan 3T: tracing, tracking, treatment.

AKURATNEWS - Guna mengantisipasi melonjaknya kasus Covid-19 menjelang libur Nasional Natal dan Tahun Baru (NATARU) di penghujung tahun 2021, pemerintah mulai menyiapkan beragam strategi mencegahnya.

Langkah antisipatif tersebut berangkat dari pengalaman libur Nasional NATARU tahun lalu. Pada periode awal Desember 2020, tercatat kasus harian Covid-19 mencapai 5.000 kasus per hari.

Pasca libur Nasional NATARU, angka itu naik drastis menjadi 14.500 kasus per hari pada periode akhir Januari 2021. Melonjak hampir tiga kali lipat per harinya.

“Peningkatan mobilitas dikhawatirkan akan memicu terjadinya lonjakan kasus seperti saat libur akhir tahun 2020. Kita tidak ingin pengalaman itu kembali terulang. Kita ketahui pula, kenaikan kasus sudah terjadi di beberapa daerah. Meskipun angka tersebut rendah tapi tentu saja butuh perhatian kita bersama untuk berusaha mengantisipasinya,” jelas Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G. Plate dalam keterangannya, dilansir media ANTARA, Rabu, 3 November 2021.

Karena itu jelang libur Nasional NATARU, fokus pemerintah, jelas Menteri Johnny adalah menyiapkan regulasi yang mengatur pergerakan manusia atau mobilisasi dalam jumlah besar yang berisiko menimbulkan transmisi COVID-19 jika tak disertai dengan protokol kesehatan ketat

Dalam keterangannya, Menteri Komunikasi dan Informatika mengatakan, pemerintah juga akan menyiapkan kebijakan lintas
Kementerian untuk diterapkan guna untuk mengatur mobilitas masyarakat sehingga tidak terjadi kerumunan.

Beberapa kebijakan yang sudah dikeluarkan Pemerintah untuk mengantisipasi lonjakan kasus COVID-19 pada Natal 2021 dan Tahun Baru 2022 di antaranya memotong cuti bersama 24 Desember 2021 yang tertuang dalam Surat Keputusan Bersama (SKB) Tiga Menteri Nomor 712/2021, Nomor 1/2021, Nomor 3/2021 soal Hari libur Nasional dan Cuti Bersama 2021.

Lalu kebijakan melarang ASN mengambil cuti pada saat hari libur nasional melalui Surat Edaran (SE) Menteri PAN-RB Nomor 13/2021 tentang Pembatasan Kegiatan Bepergian ke Luar Daerah dan/atau Cuti Bagi ASN Selama Hari Libur Nasional Tahun 2021.

Pemerintah menekankan, penerapan kebijakan dan langkah intervensi tetap harus diiringi dengan percepatan dan perluasan vaksinasi, penerapan protokol kesehatan ketat, serta penguatan 3T (tracing, tracking, treatment).

“Kami harapkan masyarakat dapat memahami dan mematuhi aturan yang ditetapkan, karena pencegahan gelombang ketiga COVID-19 ini adalah tanggung jawab kita bersama. Selain itu, perlu diingat, yang paling penting dan efektif dalam mencegah gelombang ketiga tetap mempertahankan disiplin protokol kesehatan dan segera vaksinasi,” tutup Johnny.***

Penulis: Yohannes Marto

Baca Juga