oleh

Kasau: Ruang Udara Yang Luas Berikan Keuntungan Bagi Indonesia

Jakarta, Akuratnews.com – Kepala Staf TNI Angkatan Udara (Kasau) Marsekal TNI Yuyu Sutisna menilai, luasnya wilayah udara nasional yang dimiliki Indonesia, telah memberikan banyak peluang untuk kepentingan nasional.

Menurut Kasau, ruang udara yang luas, dapat memberikan keuntungan, terutama bidang penerbangan. Sayangnya, hukum yang ada belum secara tegas menyatakan wilayah udara merupakan kekayaan alam yang dapat digunakan oleh bangsa Indonesia.

“Dengan pengelolaan ruang udara nasional yang baik, sejatinya bangsa ini dapat menjawab tuntutan akan kebutuhan perlindungan terhadap kepentingan nasionalnya,” kata Kasau dalam keterangan tertulisnya yang diterima, saat membuka seminar nasional Pengelolaan Ruang Udara Nasional, di Klub Eksekutif Persada Halim Perdanakusuma Jakarta, Kamis (13/9/2018).

Kasau mengubgkapkan, sangsi bagi pelanggar wilayah kedaulatan nasional saat ini masih bersifat administratif berupa denda, dan bukan ancaman pidana. Hal ini menjadi celah dimanfaatkan oleh pihak lain, berupa pelanggaran penerbangan di wilayah hukum udara yuridiksi nasional.

“Kedaulatan negara di udara menjadi hal penting yang harus dikelola dengan baik bersama aspek-aspek kehidupan lainnya,” tegas Kasau.

Sementara itu, Kepala Dinas Hukum Angkatan Udara (Kadiskumau) Marsma TNI Syahrudin Damanik mengatakan, seminar diharapkan dapat memberikan masukan dan wawasan bagi upaya-upaya penyusunan rancangan undang-undang pengelolaan ruang udara nasional dan pengaturan tentang pemidanaan terhadap pelanggaran yang terjadi di ruang udara nasional.

Seminar yang mengusung tema ‘Pengelolaan Wilayah Udara Nasional dalam rangka mewujudkan Kedaulatan Wilayah Udara yang Complete and Exclusive’ itu menghadirkan empat narasumber yaitu Marsekal TNI (Purn) Chappy Hakim, Prof Makarim Wibisono, M.A., Ph.D., Prof. Atip Latipulhayat, S.H., LLM, Ph.D. dan Kaskohanudnas Marsma TNI Arif Mustofa.

Seminar diikuti 150 orang, terdiri dari perwira TNI, Polri, Kemenkopolhukam, Kemhan, Kemhub, Kementerian Agraria dan Tata Ruang, BNPP, BAPPENAS, Airnav, Akademisi dan Mahasiswa. (Yan)

Komentar

News Feed