Jaga Stabilitas Harga Bawang Merah dan Bawang Putih

Kementan Gelar Operasi Pasar di 46 Titik di Jakarta

Jakarta, Akuratnews.com - Dalam rangka stabilisasi harga bahan pangan pokok, khususnya meredam harga bawang merah dan bawang putih yang cenderung meningkat sejak awal Maret lalu, Kementerian Pertanian melalui Badan Ketahanan Pangan Kementerian Pertanian gerak cepat menggelar operasi pasar selama 5 hari (12 – 16 April 2019) di beberapa titik wilayah Jakarta.

"Operasi pasar ini perlu kami lakukan, karena melihat ada kecenderungan harga bawang merah dan bawang putih yang meningkat. Melalui operasi pasar,  diharapkan harga bisa stabil dan kembali normal," ujar Kepala Badan Ketahanan Pangan Kementerian Pertanian, Agung Hendriadi saat melakukan pelepasan operasi pasar di Toko Tani Indonesia Centre (TTIC) Jakarta, Jum'at (12/04/2019).

Selain di TTIC, OP yang dilakukan dengan menggandeng Gapoktan LUPM, PT. Food Station Tjipinang Jaya dan CV. Cahaya Bahari ini juga  digelar di 46 lokasi diantaranya 39 pasar, 2 kecamatan, 3 kelurahan dan 1 perumahan di wilayah Jakarta.

Operasi Pasar dilakukan di pasar eceran dan kecamatan/kelurahan di DKI yang harga bawangnya tinggi dan juga termasuk lokasi masyarakat menengah ke bawah sehingga diharapkan langsung menyentuh konsumen akhir dan tepat sasaran.

Bawang merah yang dijual kepada masyarakat  sebanyak  10 ton dengan harga Rp 20.000,-/kg dan 10 ton bawang putih dengan harga Rp 23.500/kg. Selain itu juga 4 ton cabai merah keriting dengan harga Rp 18.000/kg. Volume pasokan komoditi yang dijual akan ditambah jika masih belum mencukupi tingkat permintaan masyarakat selama 5 hari dilaksanakan Operasi Pasar.

Semua komoditi tersebut didatangkan langsung dari gabungan kelompoktani, sehingga harganya bisa lebih murah dibanding harga pasaran yang mencapai Rp 60.000/kg untuk bawang merah, Rp 55.000/kg bawang putih dan cabai merah Rp 25.000/kg.

Menurut Agung, Kementerian Pertanian memiliki instrumen dalam upaya stabilisasi harga pangan melalui Toko Tani Indonesia (TTI) dan TTI (Centre) yang berperan sebagai distribution center.

TTI dan TTIC memiliki aktivitas menyalurkan bahan pangan pokok ke konsumen langsung dengan harga terjangkau, namun kualitasnya tetap terjaga.

“Kementan melalui TTI/TTIC turut berperan dalam upaya pemerintah menjaga kestabilan harga bahan pangan pokok yang pada akhirnya berkontribusi menurunkan inflasi,” tegas Agung.

Direktur Pengolahan dan Pemasaran Hasil  Hortikultura, Yasid Taufik menyampaikan bahwa stok bawang putih tersedia, masyarakat tidak perlu khawatir.

“Masyarakat tidak perlu khawatir, stok bawang masih aman” ujar Yasid. Ia menambahkan “bawang putih yang kami keluarkan ini merupakan stok bulan Oktober, kami mengambil stok yg ada di gudang-gudang bekerjasama dengan pelaku usaha untuk mengeluarkan stok bawang mereka membantu menstabilisasikan harga bawang di pasar.

Menurut Yasid, pasokan bawang merah ke Pasar Induk Kramat Jati sebenarnya sudah kembali normal. Tingginya harga di tingkat retail, lebih disebabkan karena pedagang eceran masih menjual bawang merah stok lama. Pedagang eceran belinya juga sudah tinggi, jadi wajar kalau mereka habiskan stok dengan harga yang tinggi juga.

“Namun ini tidak akan lama karena harga di pasar induk sudah mulai turun. Pasokan aman terkendali karena masuk 30an truk bawang merah dari normalnya cukup 25 truk sehari. Harga sudah mulai turun seribu hingga dua ribu, apalagi dibantu sama Operasi Pasar sekarang, tentu akan makin turun lagi,” ujar Yasid.

Operasi Pasar terus diupayakan supaya harga lebih cepat kembali normal. Kementan pun memastikan tanaman bawang merah masih sangat luas, bahkan sebagian sudah siap panen. “Bulan Mei nanti akan ada pemanenan, jadi tidak perlu khawatir kami pastikan stok aman” tutup Yasid.

Baca Juga