Bursa Hong Kong Tutup Karena Badai

Kenaikan Ekspor China Mendorong Naik Bursa Saham Asia

AKURATNEWS - Bursa saham Asia bergerak beragam dalam perdagangan di hari Selasa (13/10/2020), namun berangsur membaik setelah data yang menunjukkan ekspor China tumbuh pada kecepatan yang lebih cepat bulan lalu. Indek Nikkei Jepang naik 0,2% sementara Kospi Korea Selatan turun 0,6% dan Hang Seng Hong Kong dihentikan perdagangannya karena ada topan.

Data resmi dari China menunjukkan ekspor tumbuh lebih cepat pada bulan September dibandingkan bulan sebelumnya, naik 9,9% dari tahun sebelumnya. Impor melonjak 13,2% dari tahun lalu, naik dari penurunan 2,1% di bulan Agustus.

Para pialang mengawasi mata uang Tiongkok, Yuan -  setelah bank sentral membatalkan persyaratan bagi pedagang mata uang untuk mengirim setoran tunai, membuka jalan bagi spekulasi yang lebih negatif sehingga membantu menahan kenaikan nilainya. Perubahan tersebut mulai berlaku pada hari Senin dan menghilangkan persyaratan yang diberlakukan pada tahun 2018 untuk deposit 20% pada perdagangan yuan untuk mencegah spekulan.

Pemulihan ekonomi terbesar kedua di dunia telah menjadi titik terang yang langka karena investor menunggu untuk melihat apakah Kongres AS akan berhasil memberikan bantuan ekonomi lebih lanjut untuk orang Amerika dan bisnis yang berjuang karena pandemi virus corona. Dengan beban kasus di AS, Eropa, dan banyak negara lain yang semakin meningkat, risiko gangguan lebih lanjut terhadap perdagangan, bisnis, dan aktivitas sehari-hari lainnya meningkat di beberapa kawasan.

Wall Street memperpanjang kenaikannya pada hari Senin dari reli minggu lalu, pasar terbaik dalam tiga bulan. Investor tampaknya sebagian besar mengabaikan tanda-tanda terbaru bahwa Demokrat dan Republik hampir mencapai kesepakatan tentang lebih banyak bantuan untuk ekonomi, yang tetap tertatih-tatih oleh pandemi.

Indek S&P 500 naik 1,6% menjadi 3.534,22, dengan saham-saham Big Tech, termasuk Apple dan Microsoft, memperkuat sebagian besar keuntungan. Bisnis mereka telah terbukti praktis tahan terhadap pandemi, tidak seperti kebanyakan perusahaan yang akan mendapat manfaat dari penguatan ekonomi. S&P 500 sekarang berada dalam 1,4% dari level tertinggi sepanjang masa pada 2 September.

Investor mungkin bertaruh bahwa Kongres akan mengundangkan bantuan tersebut setelah pemilihan 3 November, jika Demokrat mendapatkan kembali mayoritas di Kongres, seperti yang ditunjukkan oleh beberapa jajak pendapat. Hal ini bisa mengimbangi kemungkinan hambatan pada keuntungan perusahaan dari pajak yang lebih tinggi dan peraturan yang lebih ketat dari Washington yang dikendalikan Demokrat.

Pasar dengan kata lain mengungkapkan kenyamanannya jika Demokrat mengambil Gedung Putih dan Senat, dimana ini berarti akan ada lebih banyak stimulus. Meski kenyataannya masih butuh beberapa bulan lagi sebelum semuanya bisa berlalu.

Indek Dow Jones naik 0,9% menjadi 28.837,52. Nasdaq, yang sangat tertimbang dengan saham teknologi, naik 2,6% menjadi 11.876,26.

Saham-saham teknologi memimpin kenaikan dimana saham Apple naik 6,4% dan menyumbang seperempat dari kenaikan S&P 500. Pembuat iPhone juga merupakan peraih indeks terbesar. Amazon naik 4,8%. Kedua perusahaan memiliki acara yang akan datang minggu ini, dengan Apple diperkirakan akan mengungkap batch iPhone terbarunya pada hari Selasa dan Amazon mengadakan Prime Day pada hari Selasa dan Rabu.

Investor telah memperjuangkan lebih banyak stimulus sejak berakhirnya tunjangan pengangguran tambahan bagi pekerja yang diberhentikan dan dukungan lain untuk ekonomi yang disetujui oleh Kongres awal tahun ini. Meskipun Washington tidak dapat segera memberikan bantuan, beberapa investor mengharapkan bantuan lebih lanjut pada tahun 2021.

Analis memperkirakan musim pelaporan laba mendatang akan menunjukkan seperempat dari keuntungan yang lebih lemah. Penghasilan S&P 500 diperkirakan turun 20,5% dari tahun sebelumnya, menurut FactSet.

Tapi itu tidak seburuk penurunan 31,6% yang dilaporkan perusahaan S&P 500 untuk kuartal musim semi. Aktivitas bisnis sejak itu mendapatkan kembali beberapa momentum karena penguncian yang meluas mereda di seluruh negeri.

Dalam transaksi energi, minyak mentah AS naik 2 sen menjadi $ 39,45 per barel dalam perdagangan elektronik di New York Mercantile Exchange. Itu kehilangan $ 1,17 menjadi $ 39,43 per barel pada hari Senin. Minyak mentah Brent juga naik 2 sen menjadi $ 41,74 per barel.

Dolar AS dalam perdagangan USDJPY menguat menjadi 105,37 yen Jepang dari 105,34 yen.

Penulis: Luqman Hqeem

Baca Juga