oleh

Kubu Prabowo Subianto Ancam Mundur dari Pilpres 2019

Malang. Akuratnews.com – Kubu Prabowo Subianto Ancam Mundur dari Pilpres 2019, Djoko Santoso: Masak Orang Gila Suruh Nyoblos, Prabowo Subianto akan mengundurkan diri jika terdapat potensi kecurangan dalam Pilpres 2019.

Hal itu disampaikan Djoko Santoso dalam pidatonya saat menghadiri acara #Bising (Bincang Asik dan Penting) oleh Gerakan Milenial Indonesia (GMI) di Kota Malang, Minggu (13/1/2019).

Awalnya, Djoko Santoso menceritakan perjalanannya dari Jawa Barat hingga ke Jawa Timur.

Kemudian, dia menyampaikan bahwa dia harus segera balik ke Jakarta karena Prabowo Subianto, calon presiden yang didukungnya akan menyampaikan pidato kebangsaan pada Senin (14/1/2019)

Dikatakan Djoko, dalam pidatonya nanti Prabowo akan menyampaikan akan mundur dari kontestasi pilpres jika potensi kecurangan terus terjadi.

“Prabowo Subianto akan menyampaikan pidato kebangsaan. Memang supaya tidak terkejut barangkali, kalau tetap nanti disampaikan Prabowo Subianto, pernyataan terakhir Prabowo Subianto adalah kalau memang potensi kecurangan itu tidak bisa dihindarkan, maka Prabowo Subianto akan mengundurkan diri,” katanya.

Purnawirawan TNI itu menyampaikan, salah satu potensi kecurangan dalam Pemilu 2019 adalah diperbolehkannya penyandang disabilitas mental atau tuna grahita untuk menggunakan hak pilihnya.

“Karena memang ini sudah luar biasa. Masak orang gila suruh nyoblos,” katanya.

“Tuhan saja tidak memberi tanggung jawab kepada orang gila. Masak kami memberi tanggung jawab nyoblos,” imbuhnya.

Djoko pun menyampaikan akan mendukung Prabowo Subianto jika benar mengundurkan diri dari kontestasi pilpres meskipun ada ancaman pidana.

“Saya dukung dong, dia pimpinan saya. Karena kami lulus SMA, 18 tahun (masuk TNI) itu sudah teken kontrak, ada itu. Bahwa prajurit itu akan bertugas menegakkan keadilan dan kebenaran. Pidana, pidanakan saja. Kami sudah kontrak mati kok,” jelasnya.

Tanda Langit

Mantan Ketua Umum DPP PAN, Amien Rais mengaku seolah melihat gambaran jika pasangan Capres Prabowo-Sandi akan menang dalam pertarungan Pilpres 2019 mendatang.

Menurut, Amien Rais tanda-tanda kemenangan pasangan Capres nomor urut 02 Prabowo-Sandi sudah terlihat olehnya dari kode alam.

Hal itu dikatakan Amien Rais saat menghadiri acara Tabligh Akbar Persaudaraan Alumni 212 di Gladag, Kota Solo, Jateng, Minggu (13/1/2019) siang.

Seperti diketahui, PAN merupakan salah satu partai koalisi pendukung pasangan Capres Prabowo-Sandi untuk melawan petahana yakni Jokowi-Maruf Amin di Pilpres 2019 mendatang.

Pasangan Prabowo-Sandi didukung sejumlah partai yakni Gerindra, Demokrat, PAN, PKS dan Partai Berkarya.

Sementara itu, pasangan Capres nomor urut 01 Jokowi_maruf Amin didukung oleh PDI-P, Golkar, PPP, PKB, Hanura, NaDdem, Perindo, PKPI, dan PSI.

Meski jumlah partai pendukung lebih sedikit dibandingkan dengan kubu lawan, namun Amien Rais yakin Prabowo-Sandi akan menang di Pilpres 2019.

Ia pun seolah meramalkan jika petahana pasangan Jokowi-Maruf Amin akan tumbang dan digantikan dengan pasangan Presiden baru yakni Prabowo-Sandi.

Mantan Ketua Umum PP Muhammadiyah, Amien Rais mengaku telah melihat puluhan ribu masyarakat bangsa berkumpul untuk menyampaikan aspirasinya.

“Jadi, jangan dianggap remeh,” katany, Minggu (13/1/2019).

Politikus senior yang juga tokoh Persaudaraan Alumni 212 dan pendukung capres Prabowo Subianto ini mengaku sudah melihat tanda-tanda akan ada kemenangan.

“Saya sudah melihat tanda-tanda dari langit saya kira.”

“Di manapun sudah ada tanda (tentang pergantian Presiden), bahkan dari bawah insya Allah saya lihat juga,” katanya seusai acara Tabligh Akbar Persaudaraan Alumni 212.

Amien Rais mengatakan gelombang keinginan mengganti Presiden sangat kuat dan tidak dapat dihentikan.

“Jadi untuk itu lebih baik jangan digunakan dengan cara-cara yang keras, yang tidak demokratis,” katanya.

Bawaslu Pantau kegiatan Tabligh Akbar PA 212

Demi mengantisipasi adanya kegiatan berbalut politik, Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) Provinsi Jateng memantau kegiatan Tabligh Akbar Persaudaraan Alumni (PA) 212, Minggu (13/1/2019) siang.

“Untuk melihat adanya pelanggaran di kegiatan, pasca kegiatan ini kita kumpulkan nantinya,” kata Ketua bawaslu Provinsi Jateng, Fajar Saka, Minggu (13/1/2019) siang.

Bawaslu sendiri mengerahkan tim untuk memantau Tabligh Akbar tersebut.

“Karena kita menyebar ke semua titik ya, panwacam, panwaslu kelurahan juga,” katanya.

“Nanti kami kumpulkan semua di kantor Bawaslu Solo, kami rapatkan, kami lihat fakta-faktanya, ada atau tidak,” katanya.

Sehingga saat ini, pihaknya belum bisa menilai adanya pelanggaran apapun.

“Semua punya rekamannya, akan kami cek satu per satu,” katanya.

“Semua kegiatan kampanye kita awasi dan untuk penanganan ada di Solo,” katanya.

Acara ini dihadiri sejumlah pembicara seperti Ustadz Haikal Hasan, Slamet Maarif, Fadlan Garamatan dan Miunudinillah Basri.

Ketua Persaudaraan Alumni 212 Soloraya, Raden Jayendra Dewa, mengatakan Tabligh Aakbar PA 212 digelar untuk membangun spirit 212 di Monas, Jakarta.

Ia ingin mengimplementasikan spirit tersebut di Solo.
Namun, ia menyayangkan sikap aparat yang melakukan penyekatan peserta dari daerah lain yang masuk ke Solo.

Akibatnya, banyak peserta tabligh akbar dari luar kota yang tidak bisa mengikuti tabligh akbar.

“Kami sangat menyayangkan banyak teman-teman kami, saudara kami yang tidak bisa ikut.”

“Ada dari Madiun, Sragen, Yogyakarta dan lainnya. Ini sangat disayangkan,” kata dia.

Ia mempertanyakan alasan aparat melakukan penyekatan terhadap peserta tabligh akbar yang masuk Solo.

Pihaknya mengaku telah mengirimkan surat pemberitahuan kepada aparat kepolisian.

“Perlu kita ketahui aksi seperti ini cukup pemberitahuan,” ujarnya.

“Semua aksi yang melibatkan ratusan ribu orang juga hanya pemberitahuan,” kata dia.

Maruf Amin Bicara

Calon Wakil Presiden nomor urut 01, Maruf Amin, menanggapi rencana perubahan visi misi rivalnya dalam Pilpres, pasangan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno (Prabowo-Sandi).

“Saya kira itu tidak tepat, tapi KPU lah yang yang menentukan,” ujar Maruf Amin selepas menjadi pembicara salam acara Maulid Nabi Muhammad SAW, di pondok pesantren, Madinatunnajah, Ciputat, Tangerang Selatan (Tangsel), Minggu (13/1/2019).

 Ia menegaskan dirinya menyerahkan sepenuhnya ke KPU sebagai penyelenggara pemilu serentak 2019.

“Kan kita serahkan kepada KPU, KPU kan menolak adanya perubahan,” ujarnya.

Maruf Amin juga mengatakan, visi misi itu merupakan tujuan dari majunya pasangan untuk berkontestasi di pilpres.

Hal itu sudah seharusnya dipikirkan matang-matang sejak awal, dan tidak bisa begitu saja diganti.

“Karena sudah disampaikan. Jadi saya kira visi itu kan seharusnya sudah sejak awal. Visi itu seharusnya sejak awal dipikirkan, dan ketika disampaikan jangan diganti lagi,” jelasnya. (Rio)

Loading...

Komentar

News Feed