Dua Orang Jenderal

Langit Belum Runtuh, Pengkhianatan Sudah Dilakukan

SBY dan Prabowo Subianto. (Foto istimewa).

Oleh: Zeng Wei Jian, (*)

Akuratnews.com - Dua orang jenderal; Susilo dan Prabowo. Satunya tegang. Tangan bersilang di dada. Menyerang dengan halus. Arogan. Tajam. Oportunistik. Ingin loncat kubu.

Satunya lagi diam. Take the blow. Jiwa Corsa. Tersingkir. In silence. Dihianati dan ditinggalkan. Alone.

Tidak ada yang salah dari ucapan Pa Prabowo. Dia bilang, Ibu Ani memilihnya waktu pilpres 2014 dan 2019. Secara subjektif, Pa Prabowo menghargai Ibu Ani. Sebuah apresiasi yang bersifat sangat pribadi dan erat. The highest form of gratitude.

Susilo tidak suka. Jadi polemik. Buzzer Demokrat menyalak. Ikuti arahan Si Bos. Langit belum runtuh, Penghianatan sudah dilakukan.

"The man is a political animal," kata Philosopher Aristotle.

Rambut Donald Trump jadi "political tool" to attack. Topi merah. Sakit. Usia. Ucapan bela sungkawa. Semuanya politik. Zoon politikon. Thomas Mann menyatakan, "Everything is politics".

Too much politics destroy friendship. Jenderal Susilo mengubah diri sebagai politikus murni. Patriotisme dan loyalty menjadi usang. Mungkin karena "too much politics", dia dan partainya ditinggalkan pemilih. Partai Demokrat menjadi partai 1-digit. Kalah dari PKB dan Nasdem.

"One of the reasons people hate politics is that truth is rarely a politician's objective. Election and power are," kata Cal Thomas.

My loyalty to Ibu Ani seharusnya mewujudkan aspirasi almarhumah di tahun 2014 dan 2019 yaitu menjadikan Pa Prabowo sebagai Presiden.

THE END

*(Penulis adalah Aktifis Tionghoa)
*Judul Asli: "DUA ORANG JENDERAL"

Disclaimer : Kanal opini adalah media warga. Setiap opini di kanal ini menjadi tanggung jawab penulis. Jika ada pihak yang berkeberatan atau merasa dirugikan dengan tulisan ini maka sesuai aturan pers bahwa pihak tersebut dapat memberikan hak jawabnya kepada penulis Opini dan Redaksi akan menayangkan tulisan tersebut secara berimbang.

Penulis: .
Editor:.

Baca Juga