Masuk Sebagai Kandidat Kepala Badan Otorita Ibu Kota Baru, Mengapa Jokowi Begitu Andalkan Ahok?

Basuki Tjahaja Purnama

Artinya, dengan menempatkan Ahok di berbagai posisi, itu menjadi semacam jaminan bagi Presiden Jokowi untuk menjaga pengaruhnya di posisi-posisi tersebut.

Apalagi, proyek pemindahan ibu kota yang disebut menelan biaya sampai Rp 466 triliun tentu saja membutuhkan sosok yang begitu dipercayai untuk menjamin ambisi besar Presiden Jokowi tersebut terlaksana. Ahok yang dikenal memiliki kemampuan pengawasan anggaran yang sangat baik tentu menjadi pilihan yang masuk akal untuk menjaga agar tidak terjadi korupsi di mega proyek tersebut.

Jokowi Terapkan Hypodermic Needle Theory?

Pada titik ini, mungkin dapat dipahami bahwa Presiden Jokowi telah mengalami alternative blindness karena kedekatannya dengan Ahok ataupun terkait strategi politiknya untuk menjaga pengaruh di proyek pemindahan ibu kota.

Akan tetapi, bagaimana jika terdapat intrik politik lain di balik pengumuman langsung Presiden Jokowi yang menyebut nama Ahok?

Pasalnya, mantan Wali Kota Solo tersebut pasti mengetahui bahwa hal tersebut akan semakin menciptakan kegaduhan di tengah masyarakat. Terlebih lagi, saat ini pemerintah tengah dilanda oleh gelombang isu miring.

Keheran serupa juga diungkapkan oleh Direktur eksekutif Voxpol Center Research and Consulting, Pangi Syarwi Chaniago yang menyebutkan bahwa Presiden Jokowi tengah melawan emosi publik dan gagal dalam membaca sentimen, yang mana itu adalah potensi untuk menciptakan kegaduhan dan mengganggu stabilitas politik.

Merujuk pada hal tersebut, serta menimbang pada status Ahok yang telah menjelma menjadi magnet perhatian publik dan media massa, apakah mungkin Presiden Jokowi sengaja melempar isu Ahok adalah calon Kepala Badan Otorita Ibu Kota Negara Baru sebagai strategi untuk mengalihkan isu tertentu?

Pasalnya, berdasarkan hypodermic needle theory atau magic bullet theory, status Ahok tersebut sangat tepat digunakan untuk menjadi “peluru ajaib” atau konten pemberitaan yang mumpuni karena ketenaran dan kontroversinya, sehingga dapat langsung bersarang di benak publik.

Selanjutnya 1 2 3 4
Penulis: Redaksi

Baca Juga