Mengapa Yoshihide Suga Kunjungi Indonesia dan Temui Jokowi?

Presiden Joko Widodo (Jokowi) (kiri) menyambut kunjungan resmi Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga (kanan)
Presiden Joko Widodo (Jokowi) (kiri) menyambut kunjungan resmi Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga (kanan)

Jakarta, Akuratnews.com - Pertemanan yang erat dengan sahabat tidak selalu diisi dengan kebahagiaan dan hubungan yang damai. Terkadang, perdebatan – bahkan rasa saling benci – juga terbangun ketika sejumlah persoalan muncul dalam suatu hubungan persahabatan.

Hubungan persahabatan yang senantiasa diisi oleh ups dan downs seperti ini mungkin dapat kita amati dalam sebuah seri Netflix yang berjudul Sex Education (2019-sekarang) ketika persahabatan yang kuat antara Otis Milburn dan Eric Effong menghadapi sebuah aral yang melintang.

Bagaimana tidak? Otis ternyata menjadi sibuk dengan kegiatan klinik yang dijalankannya bersama seorang gadis yang bernama Maeve Wiley. Alhasil, Otis dan Eric yang sehari-hari selalu bersama-sama mulai disibukkan dengan kegiatan dan persoalan masing-masing.

Ketika Otis sibuk dengan urusan klinik, Eric malah harus menghadapi persoalan hidupnya sendirian tanpa sahabatnya – seperti ketika dirinya di­-bully oleh Adam Groff. Tidak hanya Adam, Eric juga harus menghadapi persoalan agama dan keluarga yang dinilai tidak sejalan dengan identitas dirinya.

Mungkin, persahabatan yang mulai longgar seperti ini juga terjadi di dunia politik – termasuk politik antarnegara. Jepang, misalnya, kerap dianggap sebagai negara sahabat dalam jangka panjang bagi Indonesia.

Pada tahun 2019 kemarin, peringkat realisasi investasi Jepang baru saja tergantikan oleh Republik Rakyat Tiongkok (RRT).Mirip dengan peran Eric yang tergantikan oleh kehadiran Maeve, Jepang bisa jadi tengah membutuhkan negara sahabatnya, yakni Indonesia.

Alhasil, guna menyelamatkan hubungan persahabatan ini, Perdana Menteri (PM) Jepang Yoshihide Suga langsung memilih Presiden Joko Widodo (Jokowi) sebagai salah satu pemimpin negara yang pertama dikunjunginya setelah baru saja dilantik.

Meski begitu, layaknya teman-teman di sekitar sebuah persahabatan yang selalu penasaran, publik pun bisa saja memiliki pertanyaan tertentu terkait pertemuan Suga-Jokowi ini. Mengapa Suga akhirnya memilih Indonesia sebagai salah satu tujuan lawatan luar negerinya? Lantas, pesan apa yang ingin disampaikan PM penerus Shinzo Abe tersebut?

Politik Lawatan Luar Negeri

Kunjungan luar negeri seperti yang dilakukan Suga ke Indonesia ini sebenarnya merupakan sebuah hal yang lumrah untuk dilakukan. Namun, sebagai kepala pemerintahan yang baru, kunjungan pertama biasanya sangat diantisipasi – khususnya untuk negara-negara yang dianggap istimewa.

Erik Goldstein dari Boston University dalam tulisannya yang berjudul The Politics of the State Visit menjelaskan bahwa kunjungan bilateral merupakan salah satu bentuk diplomasi tertua yang telah dilakukan sejak zaman dahulu. Dalam tulisan tersebut, dijelaskan pula bahwa kunjungan pertama sering kali menunjukkan perhatian dari negara tersebut atas isu tertentu – seperti menjaga hubungan yang stabil.

Selanjutnya 1 2 3
Penulis: Redaksi

Baca Juga