oleh

Menko Polhukam Sebut Korban Tewas Penembakan di Nduga 19 Orang

Jakarta, Akuratnews.com – Menteri Koordinator (Menko) bidang Politik, Hukum, Pertahanan dan Keamanan (Polhukam) Wiranto mengemukakan jumlah korban tewas dalam penembakan di Papua bukan 31 orang, tetapi 19 orang. Hal itu berdasarkan data yang diterimanya pada Rabu (5/12/2018) siang.

“Ternyata setelah ada laporan resmi, pasukan sudah bisa kontak dengan mereka. Maka sementara yang sudah dapat kita sampaikan bahwa memang bukan 31 orang ya, tapi 25 yang mereka tahan,” kata Wiranto di Kemko Polhukam, Jakarta, Rabu siang.

Ia menjelaskan, kelompok kriminal bersenjata (KKB) melakukan penembakan sangat brutal. Dari 25 orang tersebut, ada enam orang yang melarikan diri. Sementara yang meninggal karena ditembak di lokasi kejadian sebanyak 19 orang. “Sekarang korban yang mereka tembak dan meninggal itu 19 orang. Ada empat bisa diselamatkan oleh pasukan kita, dan 2 dua sedang dilakukan pencarian,” jelas Wiranto.

Dia telah memerintahkan TNI dan Polri untuk terus mencari kelompok tersebut. Para pelaku harus mempertanggungjawabkan perbuatannya di muka hukum.

“Kita kejar mereka, kita bersihkan mereka, kita tangkap mereka. Ini kan sesuatu kejadian yang tidak kita sangka. Karena mereka ada satu kegiatan 1 Desember itu, ada bakar batu. Tapi ternyata ada satu rencana brutal seperti ini. Ya kita kejar. Namanya gerakan kriminal separatisme bersenjata, polisi maupun militer boleh ngejar,” tutur Wiranto. ‎ (Red)

Komentar

News Feed