oleh

Pasokan Minyak Mentah AS Turun, Harga Naik

Jakarta, Akuratnews.com – Harga Minyak berjangka naik pada perdagangan hari Rabu (16/01). harga patokan minyak AS mencapai mengalami perubahan moderat karena laporan pemerintah AS yang mengungkapkan terjadinya penurunan mingguan kedua berturut-turut dalam pasokan minyak mentah AS.


Lembaga Informasi Energi pada hari Rabu melaporkan penurunan yang lebih besar dari perkiraan dalam persediaan minyak mentah, tetapi penurunan itu juga datang “di tengah penyesuaian ke atas untuk jumlah produksi dalam negeri, sekarang ke ketinggian perkasa 11,9 juta barel per hari. Laporan itu juga menunjukkan upaya membangun untuk produk-terutama dengan bensin, mengangkat persediaan sekitar 6 % di atas rata-rata lima tahun.


Harga minyak mentah West Texas Intermediate untuk pengiriman bulan Februari naik 20 sen, atau 0,4%, menetap di $ 52,31 per barel di New York Mercantile Exchange. Kenaikan ini merupakan perpanjangan sederhana dari kenaikan lebih dari 3% dari hari sebelumnya yang dipicu oleh langkah China untuk merangsang ekonominya. Harga minyak mentah jenis Brent naik 68 sen, atau 1,1%, ke $ 61,32 per barel di ICE Futures Europe.

EIA mengatakan pasokan minyak mentah domestik turun 2,7 juta barel untuk pekan yang berakhir 11 Januari. Analis yang disurvei oleh S&P Global Platts memperkirakan EIA akan melaporkan penurunan lebih kecil 250.000 barel dalam pasokan minyak mentah, sementara American Petroleum Institute pada Selasa melaporkan penurunan dari 560.000 barel.

Kejutan terbesar dari laporan EIA, Rabu adalah dalam total produksi AS. EIA melaporkan kenaikan mingguan dari 200.000 barel per hari menjadi 11,9 juta barel per hari. Itu naik lebih dari 2 juta barel sehari dari tahun lalu. Peningkatan produksi AS akan menjadi duri di pihak Arab Saudi yang mencoba menjaga pasar agar tidak berlebihan, terutama pada saat ini di tahun ketika permintaan lebih rendah.

OPEC pada hari Kamis diperkirakan akan merilis laporan pasar minyak bulanannya, diikuti oleh yang dari Badan Energi Internasional pada hari Jumat.

Harga minyak mentah telah naik lebih dari 20% dari posisi terendah tahunan yang dicapai pada akhir 2018, pada tanda-tanda kelebihan pasokan global sedang diseimbangkan, sebagian karena janji produksi oleh anggota Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutu-sekutunya. (LH)

Loading...

Komentar

News Feed