oleh

Perang Dagang AS – China, Investor Tunggu Respon China

Jakarta, Akuratnews.com – Presiden Amerika Serikat, Donald Trump bergerak maju dengan memberlakukan tarif 10% pada $ 200 miliar impor Cina efektif minggu depan. Langkah Trump jelas telah membawa perang dagang AS – China ke tingkat yang baru, dan konfrontasi dapat berlangsung lebih lama daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Tidak diragukan bahwa ekonomi China akan mulai merasakan rasa sakit karena tariff dari AS sekarang mencakup hampir setengah dari impornya. Menurut Hussein Sayed, Kepala Strategis FXTM mengatakan saat ini berharap untuk mulai melihat tindakan moneter dan fiskal yang lebih agresif dari China untuk mengurangi dampak berkelanjutan dari perang perdagangan. Namun, masih belum jelas sejauh mana ekonomi AS akan terluka dengan tarif ini, tetapi pasti tagihan perusahaan dan konsumen akan meningkat dalam beberapa bulan mendatang, ujarnya pada Selasa (18/09).

Hussein Sayed tidak menampik, bahwa dampak di pasar keuangan bisa diredam setelah pengumuman tersebut. Meskipun untuk sementara waktu indeks utama China sedikit lebih rendah, dan bursa saham di Korea dan Jepang diperdagangkan di wilayah hijau. Sepertinya pengumuman tarif terbaru sangat dihargai, tetapi yang masih belum pasti adalah bagaimana pembuat kebijakan Beijing akan merespon, tegasnya.

Meskipun Cina tidak dapat menandingi tarif AS secara dolar ke dolar karena ketidakseimbangan perdagangan yang besar, negara itu masih memiliki senjata lain yang dapat digunakan, papara Hussein Sayed. Termasuk memboikot produk AS, meningkatkan pajak atas pendapatan perusahaan AS di China, menolak memberikan persetujuan untuk M & A yang melibatkan bisnis AS, dan mengurangi kepemilikan utang AS, ujarnya.

Sebagaimana diketahui bahwa sejumlah pejabat China berbalik mengancam akan meninggalkan meja perundingan, karena mereka tampaknya bertaruh pada Partai Republik yang kalah dalam pemilihan tengah semester pada bulan November. Investor harus siap untuk lebih banyak risiko penurunan jangka pendek di pasar modal karena semua ketidakpastian ini.

Ada juga sedikit pergerakan di pasar uang karena para pedagang tetap memilih untuk menunggu sinyal lebih lanjut. Indeks dolar sejauh ini masih menginjak air setelah turun 0,45% pada hari Senin. Namun, mengharapkan greenback untuk melanjutkan tren naiknya jika risk aversion mendominasi lagi.

Pada perdagangan  mara uang, Poundsterling adalah mata uang yang berkinerja terbaik pada hari Senin. GBPUSD mampu naik ke level tertinggi dalam enam minggu dengan diperdagangkan di atas 1,3150. Meskipun tidak ada kemajuan signifikan yang terjadi dalam pembicaraan Brexit, tampaknya para pedagang optimis bahwa kesepakatan akan dicapai dalam beberapa hari mendatang.

Jika para pemimpin Uni Eropa terus mengadopsi pendekatan yang fleksibel selama pembicaraan mereka minggu ini, mengharapkan Poundsterling  terus mengungguli. Namun, risiko tetap dalam politik Inggris dan itu dapat menyebabkan perubahan besar dalam beberapa minggu mendatang. (Lukman Hqeem)

Komentar

News Feed