Pernyataan Plt Bupati Indramayu Soal LPE Dinilai Ngawur

Ketua Fraksi PDI Perjuangan DPRD Indramayu H Abdul Rohman SE MM
Ketua Fraksi PDI Perjuangan DPRD Indramayu H Abdul Rohman SE MM

Jakarta, Akuratnews.com - Pernyataan Plt Bupati Indramayu Taufik Hidayat soal angka Laju Pertumbuhan Ekonomi (LPE) dinilai telah melakukan kebohongan publik dan berhalusinasi. Pasalnya Taufik dianggap terlalu mempolitisir data dengan argumen yang tidak rasional dan basis data tidak valid.

Hal itu diungkapkan oleh Ketua Fraksi PDI Perjuangan DPRD Indramayu H Abdul Rohman SE MM pada Kamis (12/3/2020).

"Saya kira tidak etis walaupun ini tahun politik, plt Bupati dalam perencanaan daerah menggunakan data yang dipolitisir dan sesat. Ini kebohongan publik dan sangat berhalusinasi," ujarnya.

Abdul Rohman menjelaskan, data yang disampaikan oleh Taufik Hidayat itu salah dan tidak valid. Padahal itu yang akan menjadi dasar dalam merencanakan RKPD Tahun Anggaran 2021 untuk menjadi APBD 2021 sangat tidak tepat.

Bahkan parahnya, lanjut Rohman, seputar masalah angka kemiskinan dan Laju Pertumbuhan Ekonomi Indramayu tidak dikupas secara rinci dan datanya salah, transparansi informasi ke masyarakat tidak sampai. Sehingga akan mempengaruhi program prioritas ke depan.

Misalnya, kata Rohman, data Laju Pertumbuhan Ekonomi Indramayu rata-rata pada 2015-2018 menurut BPS, Kabupaten Indramayu menduduki urutan paling akhir di Jawa Barat yakni 1,23 persen, jauh dari rata-rata Kabupaten atau kota lain di Jawa Barat yang kisaran 4 sampai 5 persen.

"Jadi datanya ngawur itu. Rumusnya LPE itu adalah Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) atau pendapatan riil pada tahun kemarin dikurangi tahun sebelumnya kemudian dikali seratus, itu baru bener. Wong rata-rata 2015-2018 saja LPE Indramayu menurut BPS angkanya 1,23 persen," papar Rohman.

Selain itu, Rohman juga memaparkan kondisi riil di masyarakat hingga saat ini, khususnya terkait kondisi lapangan yang menentukan laju pertumbuhan ekonomi di Indramayu sangat memperihatinkan, misalnya banyaknya urban dan migran warga Indramayu, dan lain sebagainya.

Rohman merinci, faktor-faktor yang menentukan LPE adalah PRDB, Pendapatan riil per kapita penduduk, Kesejahteraan penduduk, dan tingkat penyerapan tenaga kerja dan pengangguran.

"Kita semua yang merasakan dan mengetahui bahwa angka kemiskinan tambah meningkat, dan kualitasnya tambah dalam, berapa banyak di sekeliling kita meminta program yang ingin jadi keluarga penerima bantuan, karena memang dia miskin. Laju pertumbuhan ekonomi di Indramayu yang dibawah 1,5 yang telah beredar di Jabar," terangnya.

Sehingga, Rohman mengingatkan, ungkapan PLT Bupati Indramayu Taufik Hidayat yang ingin Laju Pertumbuhan Ekonomi di Indramayu di angka 5,32 persen pada 2019-2021 itu dinilai sangat berhalusinasi, tidak berdasar dan tidak mendidik masyarakat Indramayu.

"Itu sangat berhalusinasi sekali, ga terukur, ga berdasar, apakah ga paham atau memang sengaja agar dianggap hebat," pungkasnya.

Sebelumnya, PLT Bupati Indramayu Taufik Hidayat dalam sambutannya pada Musrenbang Kabupaten Indramayu menyampaikan bahwa LPE inrdramayu pada 2019 sebesar 3,2 persen. (Baca: Pemda Indramayu: Usahakan Laju Pertumbuhan Ekonomi di Angka 5,32 Persen Pada 2019-2021)

Penulis: Sugiharto

Baca Juga