Politisi Hanura yang Pindah Partai Diminta Buat Surat Pengunduran Diri

Jakarta, Akuratnews.com - Ketua DPP Partai Hanura Inas Nasrullah Zubir mengatakan sejumlah elite Partai Hanura di DPR periode 2014-2019 yang menyeberang ke Partai NasDem belum mengantongi surat pengunduran diri dari partainya.

Menurutnya, apa yang dilakukan oleh para politisi itu merupakan sikap pengecut karena mereka masih menerima gaji sebagai anggota DPR dari Hanura.

Ketua Fraksi Hanura DPR itu meminta mereka yang loncat ke Partai NasDem tersebut segera mundur dari DPR melalui pergantian antar waktu (PAW).

Politikus Hanura yang ke NasDem itu di antaranya Arief Suditomo, Fauzih Amro, Dadang Rusdiana, Rufinus Hotmaulana Hutauruk, dan Dossy Iskandar.

Sementara itu Syarifuddin Sudding yang sebelumnya menjabat Sekjen Hanura pindah ke Partai Amanat Nasional (PAN).

"Sebagai wakil rakyat, apalagi punya platform hati nurani, seharusnya jantan untuk membuat surat pengunduran diri dari partai," ujarnya Kamis (19/07/2018).

Sejumlah politisi diisukan menerima uang dari NasDem untuk berpindah partai, salah satunya Lucky Hakim. Untuk elite Hanura yang ke NasDem, Inas tak mendengar isu uang itu.

"Kalau isu tersebut saya belum mendengar," katanya.

Inas hanya menduga alasan Dadang Rusdiana dan kawan-kawan ke NasDem karena tidak percaya diri partai itu akan mampu melewati ambang batas parlemen sebesar 4% pada Pemilu 2019. (Wan)

Penulis:

Baca Juga