oleh

Presiden Jokowi Minta Pisahkan Politik dengan Agama

Tapteng, Akuratnews.com – Bersongkok putih dan memegang sebuah tongkat kayu bertangkai Cokelat, dibalut jubah mirip yang dikenakan Raja Salman saat mengunjungi Indonesia, Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengingatkan, bahwa bangsa Indonesia terdiri dari berbagai macam suku, agama, dan ras. Keberagaman ini merupakan aset negara yang harus dilestarikan. Untuk itu, Presiden meminta agar seluruh masyarakat selalu menjaga kerukunan.

“Jangan sampai antar suku, antar agama ada pertikaian, jangan,” kata Jokowi saat meresmikan Tugu Titik Nol Pusat Peradaban Islam Nusantara, yang ada di Barus, Tapanuli Tengah, Sumatera Utara, Jumat (24/3/17).

Jokowi mengatakan jika sesekali terjadi gesekan, khususnya di antara pemeluk agama. Gesekan kecil ini terutama terjadi saat dilaksanakan Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada). “Inilah yang harus kita hindarkan. Jangan sampai dicampuradukkan antar politik dan agama, dipisah betul, sehingga rakyat tahu mana yang agama mana yang politik,” Kata Presiden.

Dalam kesempatan itu, Jokowi juga meminta agar para ulama yang ada di Sumatera Utara terus menyebarkan ajaran agama Islam yang rahmatan lil alamin sehingga masyarakat Indonesia dapat memandang perbedaan yang ada sebagai sebuah kekuatan untuk menjaga persatuan dan kesatuan Tanah Air.

“Saya hanya ingin titip, pada kita semuanya, utamanya para ulama agar disebarkan, diingatkan, dipahamkan, kalau kita beragam, ini anugerah Allah bagi Indonesia. Kalau kita bisa merawat ini, ada kekuatan potensi besar, tetapi kalau kita tidak bisa jaga dan merawat, ada pertikaian itulah yang harusnya kita awal ingatkan, hindari karena semuanya anugerah Allah,” harapnya. (M. Efendi)

Loading...

Komentar

News Feed