RPJMD Kota Tangerang Disoal, Turidi: Pengajuan Perubahan RPJMD Harus Sesuai Kondisi Pandemi

Wakil Ketua DPRD Kota Tangerang, Turidi Susanto.

Tangerang, Akuratnews.com - Revisi Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) yang akan dilakukan Pemkot Tangerang disorot Wakil Ketua DPRD Tangerang, Turidi Susanto.

Wakil Ketua DPRD Kota Tangerang, Turidi Susanto mengatakan, perubahan RPJMD tersebut, harus melihat landasan yuridis yang mengacu kepada Permendagri 86 tahun 2017 tentang penyusunan perencanaan dan evaluasi pembangunan.

Kata dia, Pada pasal 342 ayat 1 dan 3 menyebut bahwa perubahan RPJMD dapat dilakukan jika terjadi perubahan yang mendasar, salah satunya adalah perubahan kebijakan nasional.

“Lahirnya Permendagri Nomor 90 tahun 2019 tentang klasifikasi, kodefikasi dan nomenklatur program mengakibatkan semua program dan kegiatan di dalam RPJMD harus disesuaikan,” ujarnya ketika ditemui awak media, Senin 8 Februari 2021.

Turidi menjelaskan, perubahan RPJMD tersebut juga harus melihat kondisi landasan sosiologis. Apalagi terkait dengan pandemi Covid-19 yang berdampak dalam berbagai sektor.

Diantaranya seperti sektor kesehatan dan ekonomi, lebih jauh berdampak juga terhadap pendapatan daerah sehingga perlu dilakukan penyesuaian target pedapatan dan belanja daerah.

“Maka saya kira pemerintah mengajukan perubahan RPJMD Harus sesuasi dengan kondisi pandemi agar selaras antara perencanaan dengan aktualisasi,” ujarnya.

Turidi menyatakan, perubahan RPJMD harus sesuai Permendagri Nomor 90 Tahun 2019. Walaupun terdapat sejumlah nomenklatur banyak yang dirubah seperti penentuan program kegiatan dan target realisasi program.

Dirinya mengaku, pihaknya siap membahas perubahan tersebut dengan pihak eksekutif. Apalagi sektor yang paling banyak dibutuhkan adalah pelayanan kesehatan dan pemulihan ekonomi nasional.

“Sebagai Pemerintah Daerah harus bisa menggerakan potensi ekonomi berbasis UMKM dan Kerakyatan,” katanya.

Sebelumnya walikota Tangerang Arief R Wismansyah menyebutkan, kondisi pandemi Covid-19 secara langsung memberikan dampak di seluruh tatanan yang ada, baik di Kota Tangerang, Indonesia maupun dunia.

“Karena itu, RPJMD harus dirubah menyesuaikan dengan kondisi terkini, di mana pandemi Covid-19 masih terjadi,” katanya.

Salah satu dampaknya, kata Arief, meningkatnya angka kemiskinan di sejumlah daerah termasuk Kota Tangerang, yang mana selama pandemi mengalami peningkatan sebesar 0,79 persen dibanding tahun sebelumnya.

Sementara itu, Tangerang Public Transparency Watch (Truth) melihat perubahan RPJMD tersebut sebagai masyarakat pada prinsipnya mendukung atas segala upaya Pemkot Tangerang.

Upaya penyesuaian RPJMD kondisi pandemi seperti sekarang ini, namun perlu dicatat bahwa kebijakan terkait anggaran penangganan covid-19 yang sekarang berjalan tidak juga kunjung dipublikasi oleh Pemkot.

“Ini menjadi kontra produktif karena perubahan RPJMD akibat Covid-19 sementara akses informasi ditutup, dengan segala carut marut proses pelaksanaan penangganannya di masyarakat,” ujar Wakil Koordinator Truth, Ahmad Priatna saat dimintai keterangan. (Adv).

Penulis:

Baca Juga