Sektor Non Manufaktur Mendingin, Lowongan Kerja Menurun

Sektor non manufaktur mendingin, lowongan kerja menurun.
Sektor non manufaktur mendingin, lowongan kerja menurun.

Jakarta, AkuratNews.com - Lembaga kajian dan survei Institute for Supply Management (ISM) mengatakan pada hari Jumat (03/08) bahwa indeks non manufaktur Amerika Serikat jatuh ke angka 55,7% untuk bulan Juli, terendah 11 bulan, dari 59,1%.

Angka ini dibawah ekspektasi Ekonom sebagaimana yang disurvei oleh MarketWatch dimana memperkirakan angkanya hanya akan jatuh ke 58,6%. Dengan bacaan di atas angka 50% menunjukkan ekonomi masih ekspansif.

Dalam kupasan yang lebih dalam, terdapat penurunan tajam sebesar 7,4 poin dalam produksi, yang disebut indeks aktivitas bisnis, turun menjadi 56,5% sementara indeks pesanan baru merosot 6,2 poin menjadi 57%. Sejumlah manajer pembelian mengeluh tentang tarif dan adanya kelambatan pengiriman, serta pertumbuhan luar negeri.

Meski kondisi bisnis AS meningkat secara keseluruhan, tetapi akan banyak pertanyaan muncul di sepanjang sisa tahun ini. Ini termasuk kekhawatiran tentang pasar internasional dan meningkatnya tarif yang berdampak pada penurunan harga barang. Sebagaimana dikatakan oleh Anthony Nieves dari ISM bahwa telah ada ‘pendinginan’ dalam pertumbuhan ekonomi AS khususnya untuk sektor non-manufaktur.

Secara garis besar dapat dikatakam bahwa pertumbuhan ekomomi AS paska perang dunia kedua, terus menguat dan menjadi pendorong utama perekonomian global. Secara massif, terlihat pertumbuhan ekonomi AS meningkat sepanjang 102 bulan beruntun. Pun demikian, bisnis jasa mengalami isolasi. Seperti ungkapan seorang manajer perawatan kesehatan dan bantuan sosial yang berkata “Pasien menjadi sakit, terlepas dari apa yang terjadi dalam ekonomi”.

Reaksi pasar setelah adanya Indek Non Manufaktur ini adalah indek Dow Jones menguat setelah pembacaan mengecewakan, naik sebesar 51 poin. Harga Emas juga berakhir lebih tinggi setelah Dolar AS menjadi rileks atas sejumlah data ekonomi di akhir pekan tersebut. Emas Desember naik $ 3,10, atau hampir 0,3%, untuk menetap di $ 1,223.20 per ounce, sementara Indeks Dolar AS, Dollar AS, telah naik 0,5% minggu ini.

Indikator lain menunjukkan bahwa ekonomi AS hanya mampu menambahkan lebih sedikit pekerjaan pada bulan Juli. Alhasil, Greenback pada hari Jumat, bergeser kembali terhadap banyak saingan mata uangnya setelah data bulanan pada pekerjaan AS datang lebih lembut dari yang diharapkan. AS memperoleh 157.000 pekerjaan pada bulan Juli, di bawah perkiraan 195.000 MarketWatch, meskipun tingkat pengangguran turun menjadi 3,9% dari 4% pada bulan Juni.

“Pekerjaan yang hilang hari ini, seperti itu, adalah semua yang diperlukan untuk menghalangi kenaikan dolar di atas tingkat 95 kunci pada Indeks Dollar,” Brien Lundin, editor Gold Newsletter, mengatakan kepada MarketWatch. “Korelasi terbalik antara dolar dan emas sangat ketat selama beberapa tahun terakhir.” (Lukman Hqeem)

Penulis:

Baca Juga