UN 2020 Ditiadakan, Begini Panduan Kelulusan Siswa

Jakarta, Akuratnews.com - Menyikapi wabah virus Corona, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) meniadakan Ujian Nasional (UN) di tahun ini.

Sebagai gantinya, ujian sekolah bakal digunakan untuk menentukan kelulusan siswa.

Meski demikian, ujian sekolah harus dilakukan dengan berbagai pertimbangan terkait penyebaran virus Corona atau Covid-19. Siswa tetap diminta tidak dikumpulkan saat akan ujian sekolah.

"Ujian sekolah untuk kelulusan dalam bentuk tes yang mengumpulkan siswa tidak boleh dilakukan, kecuali yang telah dilaksanakan sebelum terbitnya surat edaran ini," kata Mendikbud, Nadiem Makarim dalam Surat Edarannya kepada sekolah, Selasa (24/3).

Nadiem mengatakan ujian sekolah bisa dilakukan dengan bentuk portofolio, tes online, atau segala bentuk penilaian jarak jauh. Ujian tersebut diminta tidak dipaksakan untuk mengukur capaian kurikulum secara menyeluruh.

"Ujian sekolah dirancang untuk mendorong aktivitas belajar yang bermakna," kata Nadiem lagi.

Selain itu, Nadiem memberikan panduan bagi sekolah menentukan kelulusan. Bagi siswa SD, kelulusan ditentukan dengan nilai lima semester terakhir. Hal yang sama diberlakukan juga untuk SMP dan SMA. Tapi nilai di semester genap kelas 9/12 bisa dijadikan tambahan nilai kelulusan.

Sementara untuk SMK, digunakan nilai rapor lima semester terakhir, nilai praktik kerja lapangan, nilai portofolio, dan nilai di semester genap terakhir bisa dijadikan tambahan.

Ujian kenaikan sekolah juga tidak boleh dilakukan dengan cara mengumpulkan siswa.

Seperti diketahui, UN dihapuskan setelah memperimbangkan dampak dari virus Corona. Komisi X dan Mendikbud Nadiem Makarim telah sepakat menghapus UN melalui rapat telekonferensi, Senin (23/3) malam.

Penulis: Redaksi

Baca Juga