Korupsi Dana Hibah Pemkot Surabaya

Wakil Ketua DPRD Surabaya Sebelum Dijebloskan Ketahanan Sempat Minta Topi

Wakil Ketua DPRD Surabaya Darmawan alias Aden memakai rompi warna pink dan topi.

Surabaya, Akuratnews.com - Penahanan Wakil Ketua DPRD Surabaya Darmawan alias Aden pada hari Selasa (16/7) di Kejaksaan Negeri Tanjung Perak ada yang menarik saat proses penahanan.

Pasalnya, Darmawan alias Aden Sebelum dibawa keluar dari ruang penyidikan menuju mobil tahanan, Darmawan sempat meminta topi ke Kasi Pidsus Kejari Tanjung Perak, Dimaz Atmadi.

"Tapi saya beri koran, mungkin untuk menutupi wajahnya,"terang, Kasi Pidsus, Dimaz Atmadi pada sejumlah media disela sela sebelum membawa Darmawan ke mobil tahanan.

Penyidik pun akhirnya memenuhi permintaan Darmawan dengan memberikan topi yang dimintanya.Tak lama kemudian, Darmawan dibawa menuju mobil tahanan dengan mengenakan rompi tahanan dan memakai topi yang dimintanya serta menutup wajahnya dengan koran yang diberikan oleh Kasi Pidsus Dimaz Atmadi.

"Iki lo, aku moco koran , Wis ta lah, gak usah difoto foto, aku tak moco koran dhisik (ini Lo, saya baca koran, sudah lah, nggak usah difoto, saya mau baca koran dulu),"ujar Darmawan saat dimasukan ke mobil tahanan sambil menutupi wajahnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, Sebelum melakukan penahanan, Darmawan terlebih dahulu ditetapkan sebagai tersangka korupsi pengadaan barang jasmas yang dikucurkan dari dana hibah Pemkot Surabaya tahun 2016.

Penetapan Darmawan sebagai tersangka ini berdasarkan dari alat bukti dan keterangan dari saksi-saksi maupun dari tersangka sebelumnya, yakni Agus Setiawan Tjong (berkas terpisah dan saat ini dalam proses  penuntutan) maupun keterangan dari tersangka Sugito, Anggota DPRD Surabaya yang lebih dahulu ditahan.

Dalam kasus yang merugikan keuangan negara sebesar Rp 4,9 miliar ini, Darmawan berperan sebagai penampung 80 proposal dari para Ketua RT. Selanjutnya dengan bekerjasama dengan Agus Setiawan Tjong, Proposal tersebut dibawa ke Pemkot Surabaya untuk direalisasikan.

Dari proposal tersebut, Darmawan diketahui telah menerima fee atau komisi dari Agus Setiawan Tjong. Fee tersebut didasarkan dari nilai propsoal yang disetujui oleh Pemkot Surabaya.

Selain Darmawan dan Sugito, Penyidik masih mendalami peran empat anggota DPRD Surabaya lainnya yang juga ikut terlibat dalam proyek Jasmas ini. Mereka adalah Ratih Retnowati, Binti Rochma, Dini Rinjani dan Syaiful Aidy.

Selain itu, pada sidang sebelumnya atas terdakwa Agus Setiawan Tjong terkait kasus korupsi dana hibah Pemkot Surabaya, Majelis Hakim mencurigai afa keterlibatan sejumlah anggota DPRD Surabaya dan pejabat Pemkot Surabaya dalam kasus tersebut dan meminta jaksa untuk mendalami peran masing-masing anggota DPRD Surabaya dan pejabat Pemkot Surabaya atas pencairan dana Jaringan Inspirasi Masyarakat tersebut.

Penulis: Samsul Arifin
Editor: Redaksi

Baca Juga