Harga Minyak Mentah Turun, Investor Terus Khawatirkan Pasokan

Harga minyak mentah turun, investor masih khawatirkan pasokan. (Ilustrasi)
Harga minyak mentah turun, investor masih khawatirkan pasokan. (Ilustrasi)

Jakarta, Akuratnews - Harga minyak mentah jatuh ke posisi terendah pada Selasa (18/12). Ini merupakan penurunan ketiga kalinya secara berturut-turut. Investor khawatir dengan munculnya sinyalemen meningkatnya pasokan minyak AS.

Untuk kontrak pengiriman bulan Januari, harga minyak mentah jenis West Texas Intermediate (WTI) turun 91 sen, atau 1,8%, menjadi $ 48,97 per barel. Jika level tersebut bertahan hingga penutupan, itu akan menandai penutupan terendah untuk kontrak bulan depan sejak 11 September 2017. Minyak ditutup pada $ 49,88 pada hari Senin, penyelesaian terlemah sejak 9 Oktober 2017.

Sementara pada perdagangan minyak mentah Brent, untuk kontrak pengiriman bulan Februari turun $ 1, atau 1,7%, menjadi $ 58,69 per barel. Itu akan menandai penutupan terendah sejak akhir September 2017 jika harga bertahan hingga penutupan. Brent berakhir 1,1% lebih rendah pada hari Senin menjadi $ 59,61 per barel, terendah sejak 30 November.

Setelah kerugian pada perdagangan hari Senin, penyedia data komoditas Genscape melaporkan bahwa cadangan minyak mentah AS di Cushing, Okla., naik 630.000 barel pada pekan lalu, yang menurut para analis lebih besar dari yang diperkirakan.

Dalam laporan Pengeboran Produktivitas bulanan, Administrasi Informasi Energi pada hari Senin memperkirakan kenaikan 134.000 barel per hari dalam produksi minyak serpih AS untuk Januari menjadi 8,166 juta barel per hari.

Minyak juga berada di bawah tekanan di tengah kekhawatiran investor umum atas aset berisiko seperti saham dan komoditas seperti minyak. Ketiga indeks utama telah didorong ke wilayah koreksi, dan kerugian hari Senin dimana Indek Dow Jones mundur lebih dari 500 poin - memperpanjang awal terburuk ke Desember sejak 1980.

Momentum bearish telah memakan investor selama berminggu-minggu dan banyak yang mungkin naik pada pertemuan dua hari Komite Pasar Terbuka Federal yang dimulai Selasa. The Fed diperkirakan akan menaikkan suku bunga, meskipun ada panggilan keras bagi bank sentral untuk menahan langkah itu, terutama karena volatilitas pasar. (Lukman Hqeem)

Penulis:

Baca Juga