OTT Pejabat BUMN

KPK Sita Puluhan Kardus Berisi Uang

Jakarta, Akuratnews.com - Tim Satgas Komisi Pemberantasan Korupsi menemukan puluhan kardus berisi uang menyusul operasi tangkap tangan (OTT), Rabu (27/3) hingga Kamis (28/3/2019) dini hari.

Temuan uang di dalam puluhan kardus tersebut didapatkan KPK di salah satu lokasi di Jakarta.

"Uang-uang tersebut kami amankan karena diduga terkait dengan pokok perkara," ujar Juru Bicara KPK Febri Diansyah dalam pesan singkat, Kamis (28/3/2019).

Saat OTT, KPK juga menyita uang pecahan rupiah, dolar AS, dan sebuah mobil mewah.

Febri belum menyampaikan berapa total uang yang disita tersebut. Jumlahnya akan dipaparkan saat konferensi pers malam nanti.

"Hasil dari OTT kemarin akan disampaikan malam ini melalui konferensi pers di KPK," ujar Febri.

Sebelumnya, Tim Satgas KPK menjerat pejabat BUMN menyusul operasi tangkap tangan (OTT) pada Rabu (27/3) hingga Kamis (28/3/2019).

Total sudah 8 orang yang diamankan KPK. Selain salah satu direksi BUMN, turut diamankan unsur swasta dan anggota DPR. Diduga, salah satu pejabat BUMN yang terjaring OTT KPK berasal dari PT Pupuk Indonesia.

Febri Diansyah sebelumnya mengatakan pihaknya menerima informasi dari masyarakat tentang adanya dugaan tindak pidana suap.

KPK menduga dugaan suap dialirkan terkait distribusi pupuk melalui kapal.

"Jadi, kami menduga ada transaksi yang melibatkan sejumlah pihak terkait distribusi produksi pupuk," ujar Febri, Kamis (28/3/2019) dini hari.

Tim Satgas KPK kemudian menindaklanjuti laporan tersebut dan mengamankan 7 orang di Jakarta.

"Dari sore sampai malam diamankan 7 orang. Ada direksi BUMN dan pihak swasta," kata Febri.

KPK kemudian mengkonfirmasi adanya tambahan orang yang diamankan pada Kamis dini hari. Orang dimaksud berasal dari anggota DPR.

Saat ini, semua yang terjaring tengah menjalani pemeriksaan intensif. KPK memiliki waktu 1x24 jam untuk menentukan status hukum bagi mereka.

Penulis: Mujiono
Editor:Redaksi

Baca Juga