Panglima TNI Soroti Bentrokan Kopassus Vs Brimob di Timika

Panglima TNI Andika Perkasa. [Dok Antara]

AKURATNEWS - Peristiwa bentrokan antara prajurit Komando Pasukan Khusus (Kopassus) dengan personel Brimob Polri di Tembagapura, Timika, Kabupaten Mimika, Papua, Sabtu, 27 November 2021, mengundang perhatian Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa.

Sampai-sampai, mantan Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) tersebut meminta semua prajuritnya yang diduga terlibat dalam peristiwa ini harus diproses hukum.

“Pusat Polisi Militer TNI bersama-sama dengan Pusat Militer TNI AD sedang lakukan proses hukum terhadap semua oknum anggota TNI yang terlibat dalam dugaan tindak pidana di Timika tersebut,” ujar Andika kepada Antara, Senin 29 November 2021.

Selain itu, Andika memastikan bahwa TNI juga telah berkoordinasi dengan Polri untuk melakukan proses hukum terhadap oknum anggota Polri yang terlibat.

“TNI juga sudah lakukan koordinasi dengan Polri untuk lakukan proses hukum terhadap oknum anggota Polri yang terlibat dalam dugaan tindak pidana di Timika tersebut,” kata Andika.

Adapun keributan antara Kopassus dengan Brimob terjadi di lokasi Ridge Camp Pos RCTU Mile 72. Tepatnya di depan Mess Hall, Timika.

Kapolda Papua Irjen Pol Mathius Fakhiri memastikan kasus bentrokan ini hanya sekadar salah paham saja.

“Tidak ada bentrok itu, salah paham saja. Sudah diselesaikan, sudah berdamai. Nanggala juga kan itu di bawah Kapolda, karena di bawah Operasi Nemangkawi. Amole juga sama di bawah Kapolda, sudah diselesaikan langsung,” kata Mathius dikutip, Senin, 29 November 2021.

Berdasarkan informasi yang berhasil dihimpun Tribun-Papua.com melalui Kompas TV, peristiwa tersebut bermula dari personel Satgas Amole Kompi 3 yang berada di pos RCTU Ridge Camp Mile 72 berjualan rokok.

Kemudian, personel Satgas Nangggala sebanyak 20 orang hendak membeli rokok.

Namun tidak terima dengan mahalnya harga rokok membuat anggota Satgas Nanggala melakukan pengeroyokan terhadap anggota Satgas Amole.

Selanjutnya personel yang berada di lokasi Pos RCTU melakukan perlawanan dan menyisir lokasi kejadian guna menyelamatkan rekan-rekannya yang terluka.

Akibat dari kejadian itu, lima anggota polisi dari Satgas Amole terluka dan mendapatkan perawatan medis.

Kelima anggota yang menjadi korban yakni Bripka Risma, Bripka Ramazana, Briptu Edi, Bharaka Heru Bharatu Munawir dan Bharatu Julianda.

Sanksi disiplin

Sementara itu, Polda Papua memastikan, tindakan disiplin akan dilakukan kepada jajarannya yang diduga terlibat dalam peristiwa ini.

“Selanjutnya, tindakan disiplin terhadap mereka yang terlibat perkelahian akan tetap dilakukan,” kata Kabid Humas Polda Papua Kombes Ahmad Musthofa Kamal.

Kamal mengatakan, tindakan disiplin terhadap aparat polisi yang terlibat bentrokan akan ditangani Divisi Profesi dan Pengamanan (Propam) Polda.

Sementara itu, prajurit TNI yang terlibat bentrokan akan ditangani oleh Polisi Militer (POM) TNI.

“Polri di tangani oleh Bid Propam Polda apa pun dan untuk TNI dilaksanakan penanganannya oleh POM TNI,” ucap dia.

Kamal mengungkapkan, kasus tersebut sudah selesai secara damai. Menurut dia, kejadian itu hanya merupakan kesalahpahaman antara personel Satgas Nanggala Kopassus dengan Satgas Amole Brimob.

Saat ini, menurut Kamal, situasi di Kabupaten Mimika, tepatnya di Ridge Camp Pos RCTU Mile 72 atau di depan Mess Hall, Timika, Papua aman dan kondusif.

“Pimpinan masing-masing setelah menerima laporan, langsung berkoordinasi untuk menyelesaikan kesalahpahaman tersebut,” ucap dia.

Tak ganggu soliditas

Sejalan dengan itu, Mabes Polri memastikan bahwa peristiwa ini tidak berdampak terhadap soliditas antara TNI dengan Korps Bhayangkara.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Divisi Humas Polri Brigjen Pol Rusdi Hartono mengatakan, bentrokan kerap terjadi di sejumlah daerah.

Namun ia meyakini tidak akan mengurangi soliditas dan sinergi antara kedua institusi tersebut akan terus terjaga.

“Kami tetap menjaga soliditas dan sinergisitas itu, karena soliditas dan sinergitas TNI-Polri adalah kekuatan strategis untuk bangsa ini,” kata Rusdi, dikutp dari Antara, Senin.

Rusdi mengatakan Panglima TNI dan Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo saat bertemu di Mabes Polri, Selasa, 23 November 2021, telah menjelaskan kepada seluruh bawahannya agar bisa menjaga sinergisitas dan soliditas antara TNI-Polri.

Rusdi menyebutkan, berbagai upaya juga dilakukan untuk merawat soliditas dan sinergisitas seperti menggelar kegiatan kewilayahan, melakukan komunikasi dan aktivitas bersama dalam berbagai operasi kemanusiaan dan operasi keamanan, serta menggelar pendidikan bersama.

“Ini sudah berjalan baik, jadi kalau ada hal-hal terjadi di luar itu tentunya ini sekali lagi tidak akan mengurangi daripada kesolidan dan kesinergian antara TNI dan Polri,” kata Rusdi.***

Penulis: Wijaya Kusnaryanto
Editor: Wijaya Kusnaryanto
Photographer: Antara
Sumber: Linetoday

Baca Juga