Peruri Cetak 12,9 Miliar Lembar Rupiah Tahun ini

Ilustrasi

Jakarta, Akuratnews.com - Perusahaan Umum Percetakan Uang Republik Indonesia (Perum Peruri) akan mencetak sebanyak 12,9 miliar 'bilyet' (lembar) uang rupiah pada 2017 sesuai penugasan dari Bank Indonesia.

"Cetak uang kertas itu 12,9 miliar bilyet dan uang logamnya 2,5 miliar keping," kata Direktur Utama Perum Peruri, Prasetio seperti dikutip Antara, Rabu (18/01/17).

Selain uang, Peruri juga mencetak dokumen berstandar keamanan (security document) seperti pita cukai, materai, paspor, sertifijat, buku pertanahan hingga perangko sesuai Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 2006 tentang Perusahaan Umum Percetakan Uang Republik Indonesia (Peruri).

Namun, kata Prasetio, bahan baku kertas dan logam diperoleh perusahaan dari Bank Indonesia (BI) sehingga terkait komposisi bahan baku yang masih dipenuhi dari impor, bukan kebijakan perusahaan tersebut. Meski bahan baku lokal menjadi salah satu pertimbangan, kualitas menjadi hal utama yang perlu diperhatikan dalam pencetakan uang.

"Kalau kualitas kertasnya enggak cocok, produksinya juga terganggu. Makanya sebelum membeli kertas, BI biasanya meminta kami melakukan uji mutu dan tes cetak, kalau hasilnya baik maka BI akan memasok secara besar-besaran," jelasnya.

Lebih lanjut Prasetio menuturkan, penugasan BI tersebut diharapkan dapat mendorong pertumbuhan kinerja perusahaan. Pertumbuhan tersebut dapat mencapai 50 persen dari rata-rata 22 persen per tahun.

"Pendapatan kami 2016 sekitar Rp2,5 triliun. Tahun ini perkiraan kami akan tumbuh 50 persen sehingga kurang lebih kami bisa mencapai Rp4 triliun tahun ini," tuturnya.

Menurut Prasetio, pendapatan perusahaan memang masih bergantung pada skema penugasan pemerintah terutama untuk pencetakan uang, dokumen keimigrasian, pita cukai, materai dan buku tanah.

Ia mengaku perusahaan juga telah mengembangkan bisnis ke pasar internasional dan memiliki klien dari penjuru dunia meski kontribusinya kecil yakni hanya sekitar 10 persen.

"Ada klien dari Nepal, Sri Lanka, Filipina, kami juga mau tambah dari New Guinea, Ghana dan negara Asia Tengah lainnya. Tapi pendapatan dari luar negeri masih kecil. Dalam negeri kontribusinya 90 persen di mana 60 persennya dari uang," jelasnya. (Aulia)

Penulis:

Baca Juga