Rokhmin Dahuri Dorong Mahasiswa IPB untuk Jadi Wirausahawan

Pakar Kelautan dan Perikanan IPB, Prof Dr Ir Rokhmin Dahuri MS

Bogor, Akuratnews.com - Pakar Kelautan dan Perikanan IPB, Prof Dr Ir Rokhmin Dahuri MS mengajak dan mendorong mahasiswa IPB untuk menjadi wirausahawan (entrepreneur). Ia menyebutkan, semasa mudanya, Rasulullah Muhammad SAW adalah seorang entrepreneur ulung.

“Wilayah perdagangan yang dikunjungi Rasulullah SAW mencakup Yaman, Syria, Busra, Irak, Yordania dan Bahrain,” kata Prof Rokhmin Dahuri saat mengisi Kuliah Kewirausahaan Pemuda bertajuk “Peluang Produk Wirausaha Muda Indonesia di Pasar Dunia”, di Auditorium Andi Hakim Nasoetion, Kampus IPB Dramaga, Bogor, Jawa Barat, Kamis (9/5/2019).

Kuliah Kewirausahaan itu merupakan kerja sama Kemenpora dengan Universitas IPB. Pemateri lain adalah Dr Asrorun Ni’am Sholeh (deputi Kemenpora) dan Dr Burhanuddin (dosen IPB). Kuliah Kewirausahaan itu dibuka Rektor Universitas IPB, Dr Arif Satria. Pesertanya berjumlah 250 mahasiswa dari seluruh Fakultas di IPB.

Pada kesempatan tersebut, Prof Rokhmin Dahuri menyampaikan materi “Peningkatan Share Produk Wirausahawan Muda Indonesia di Pasar Domestik dan Global”. “Paling tidak ada empat keutamaan menjadi wirausahawan,” kata guru besar Fakultas Perikanan dan Kelautan IPB dalam rilis yang diterima.

Pertama, selain untuk kesejahteraan diri dan keluarganya, seorang wirausahawan (entrepreneur) juga menciptakan lapangan kerja untuk orang lain. “Dalam bahasa agama Islam, menjadi ‘tangan di atas’ dan menjadi manusia terbaik di sisi Allah,” ujar menteri Kelautan dan Perikanan (2001-2004).

Kedua, mengutip hadis Nabi Muhammad SAW, Rokhmin menegaskan, “Pekerjaan yang paling mulia di sisi Allah adalah menjadi wirausahawan.”

Ketiga, prasyarat suatu negara-bangsa menjadi maju, sejahtera, dan berdaulat adalah jumlah entrepeneurnya minimal tujuh persen (mengutip Mc Lelland, 2007 dan Bank Dunia, 2010).

Keempat, kata Rokhmin, di zaman now, seorang entrepreneur yang sukses bisa lebih mudah menjadi DPR, kepala daerah, menteri, bahkan presiden.

Ketua umum Masyarakat Akuakultur Indonesia itu mengutip hadis, “Rasulullah SAW ditanya, ‘Pekerjaan apakah yang paling baik?’ Beliau menjawab, ‘Pekerjaan seseorang dengan tangannya sendiri dan juali beli yang bersih.’” (HR Al-Baihaqi)

Ia juga mengutip hadis, dari Al-Miqdam bin Ma’dikarib RA, Rasulullah SAW bersabda, “Tidak ada makanan yang lebih baik dari seseorang kecuali makanan yang ia peroleh dari hasil keringatnya sendiri. Nabi Allah, Daud AS, makan dari hasil keringatnya sendiri.” (HR Al-Bukhari)

Dengan menjadi entrepreneur, kata Rokhmin, seseorang bisa memberikan kontribusi besar bagi masyarakat. “Kontribusi entrepreneur adalah meningkatkan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat dengan menciptakan lapangan kerja, mengembangkan solusi baru untuk permasalahan, menciptakan teknologi yang meningkatkan efisiensi, dan bertukar ide secara global,” paparnya.

Ia lalu mengutip pendapat sejumlah pakar mengenai makna entrepreneur. “Entrepreneur adalah seorang yang mampu menangkap suatu peluang dan kemudian mengubahnya menjadi bisnis yang sukses.” (Daniel Priestley, 2013).

Sedangkan Ciputra (2009) mendefinisikan entrepreneur adalah seorang yang mampu mengubah rongsokan menjadi emas.

Geoffrey G Meredith et al (2000) mengemukakan, “Para wirausaha adalah orang yang mempunyai kemampuan melihat dan menilai kesempatan-kesempatan bisnis, mengumpulkan sumber-sumber daya yang dibutuhkan guna mengambil keuntungan daripadanya dan mengambil tindakan yang tepat guna memastikan sukses.”

“Wirausaha adalah mereka yang melakukan upaya-upaya kreatif dan inovatif dengan jalan mengembangkan ide, dan meramu sumber daya untuk menemukan peluang dan perbaikan hidup,” papar Prof Rokhmin Dahuri.

Penulis: Hengky
Editor: Redaksi

Baca Juga