Ketidakpastian Mengemuka Seputar Pilpres AS

Kenaikan Bursa Membatasi Naiknya Harga Emas

AKURATNEWS - Emas berjangka berakhir lebih tinggi pada hari Senin (12/10/2020) karena ketidakpastian seputar pemilihan presiden AS dan ekspektasi untuk kesepakatan akhirnya pada paket stimulus COVID-19 mendorong harga untuk bertahan di level tertinggi sekitar tiga minggu. Namun, kenaikan ekuitas global membatasi laju logam mulia. Harga emas untuk kontrak bulan Desember naik $ 2,70, atau 0,1%, untuk menetap di $ 1,928,90, setelah kontrak paling aktif berakhir Jumat dengan kenaikan mingguan sekitar 1%, menurut data FactSet.

Perdagangan emas batangan terus terinspirasi oleh ketidakpastian seputar kontes pemilihan AS antara Presiden Donald Trump dan penantang Demokrat dan mantan Wakil Presiden Joe Biden, yang akan berlangsung tiga minggu mulai Selasa. Dengan lebih banyak pengeluaran bantuan virus korona AS dan ketidakpastian seputar pemilihan presiden AS bulan depan menempatkan harga terendah.

Ketakutan akan pemilihan yang diperebutkan, meskipun tampaknya berkurang karena keunggulan Biden dalam pemilihan nasional telah melebar, telah menjadi sumber keprihatinan besar bagi investor yang melindungi nilai bahwa pecundang pemilihan mungkin tidak segera mengakui kekalahan. Kekhawatiran bahwa hasil mungkin tidak keluar dengan cepat karena langkah-langkah untuk membatasi penyebaran virus corona juga telah menimbulkan beberapa kecemasan.

Beberapa investor mengatakan bahwa emas tetap menguat meskipun ada kenaikan saham karena prospek defisit yang lebih tinggi, yang akan dihasilkan dari Kongres yang mengeluarkan paket bantuan virus corona tambahan. Harapan untuk stimulus, yang dipandang sebagai dukungan tambahan untuk reli pasar saham, telah menunjukkan beberapa tanda lesu di tengah kekhawatiran bahwa kurangnya dorongan baru untuk ekonomi akan menyebabkan penurunan rebound dari pandemi terburuk dalam ingatan baru-baru ini.

Dolar yang lebih lemah dan defisit pemerintah yang besar adalah ramuan ajaib untuk emas, yang menyerbu kembali di atas wilayah $ 1900. Pada hari Senin, Indek dolar AS naik kurang dari 0,1% pada 93,082. Indeks mencatat penurunan minggu lalu.

Sementara itu, bursa saham secara global sebagian besar lebih tinggi pada Senin karena ketidakpastian seputar hasil pemilihan surut dengan jajak pendapat yang menunjukkan keunggulan Biden atas Trump.

Secara teknis emas mendapatkan kembali kekuatannya setelah konsolidasi di atas $ 1.920. Ini menjadi sinyal pendukung untuk emas dan mengkonfirmasi minat besar pedagang. Selanjutnya harga akan berusaha kembali diatas $1950.  Laju kenaikan emas terhenti karena dolar menguat kembali atas sejumlah mata uang di luar Poundsterling Inggris setelah intervensi PBoC. Harga yang lebih tinggi minggu ini, dengan kisaran $ 1.960-1.980 sebagai fokus. Jalur dengan resistensi terkecil adalah ke atas. Arus berita akhir-akhir ini telah menjadi stimulus-on / stimulus-off, dan optimisme saat ini atas lebih banyak bantuan fiskal telah mendorong pasar saham dan kompleks logam mulia lebih tinggi. Prospek jangka panjang emas tetap bullish, dengan kasus COVID-19 naik, ketegangan AS-China yang sedang berlangsung, dan kesepakatan fiskal skala besar akhirnya diharapkan.(HQM)

Penulis: Luqman Hqeem

Baca Juga