BOPLBF Bersama Dinkes Mabar Gelar Latihan Pengolahan Makanan Cepat Saji

Ilustrasi Makanan Cepat Saji
Ilustrasi Makanan Cepat Saji

Labuan Bajo, Akuratnews.com - Badan Otorita Pariwisata Labuan Bajo Flores (BOPLBF) bersama Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Manggarai Barat kembali menggelar latihan pengolahan makanan cepat saji di Hotel Puri Sari Beach, Labuan Bajo, Rabu (26/08/2020).

Direktur Utama BOPLBF, Shana Fatina yang hadir secara langsung membuka kegiatan pelatihan menyampaikan, rangkaian pelatihan yang dilaksanakan sejalan dengan tujuan program pengembangan pariwisata berkelanjutan di Labuan Bajo Flores. Kegiatan pelatihan diikuti 30 peserta dari berbagai elemen masyarakat di Kab. Manggarai Barat. Sebagian besar peserta memiliki latar belakang pelaku industri kuliner dan ibu rumah tangga.

Direktur Utama BOPLBF Shana Fatina mennyampaikan terima kasih kepada Dinas Kesehatan Kab. Manggarai Barat yang telah menyempatkan waktunya untuk bekerja sama memberikan masukan kepada pelaku usaha di bidang kuliner terkait sanitasi dan masalah sertifikasi layak sehat kepada seluruh peserta yang telah mengikuti kegiatan.

“Terima kasih kepada Dinas Kesehatan Kabupaten Manggarai Barat yang telah mendukung program pelatihan ini. Kita semua paham peran Dinkes sangat penting untuk menscreening kelayakan setiap produk yang akan dikonsumsi masyarakat,” kata Shana.

Menurut Shana, berbicara industri kuliner tidak bisa hanya bicara tentang produk saja. Jaminan kebersihan, sanitasi, dan juga sertifikasi yang layak bagi setiap produk kuliner yang dihasilkan menjadi faktor utama kelayakan produk. Peran Dinkes sangat penting untuk menscreening kelayakan setiap produk yang akan dikonsumsi masyarakat,” ujarnya.

Shana juga mendorong seluruh peserta untuk memanfaatkan program-program pelatihan guna meningkatkan kompetensi dan memperkuat keterampilan yang sudah ada.

“BOPLBF akan terus melaksanakan kegiatan pelatihan seperti ini. Saya sangat berharap para peserta dapat menyerap ilmu yang diberikan, sehingga nantinya dapat mengembangkan UKM dibidang kuliner yang telah digeluti sebelumnya. Semoga yang akan memulai bisnis baru dibidang kuliner dapat makin menambah ilmu dan pengetahuan dari kegiatan pelatihan ini,” tutup Shana.

Sementara itu perwakilan DInas Kesehatan Dafrosa Mariana Wela Pau, S .Si.Apt mengucapkan terima kasih kepada BOPLBF yang telah menginisiasi kegiatan pelatihan Makanan Olahan Cepat Saji. Menurutnya, kegiatan pelatihan seperti ini agar terus memberikan pengetahuan terkait pengolahan makanan siap saji serta produksi pangan yang baik untuk industri.

“Terima kasih kepada BOPLBF bersama kami melalui pelatihan ini telah berusaha memberikan edukasi mengenai kelayakan produksi pangan yang baik untuk Industri Rumah Tangga (IRT),” Ungkap Dafrossa.

Dafrosa menekankan pentingnya 14 elemen CPPB-IRT untuk para peserta pelatihan seperti lokasi dan lingkungan produksi, bangunan dan fasilitas IRTP, peralatan produksi, suplai air atau sarana penyediaan air, fasilitas dan kegiatan higiene dan sanitasi, kesehatan dan higiene karyawan, pemeliharaan dan program higiene dan sanitasi, penyimpanan, pengendalian proses, label pangan, pengawasan oleh penanggung jawab, penarikan produk, pencatatan dan dokumentasi, dan yang terakhir adalah pelatihan karyawan.

Pelatihan ini sendiri dipandu oleh Chef Michael, yang khusus dihadirkan untuk memberikan pembekalan materi dan keterampilan memasak aneka makanan olahan daerah seperti Se’I Sapi, Sambal Lajang, dan Abon Kencara.

Chef Michael berpesan agar para pelaku kuliner di Manggarai Barat harus disiplin soal kebersihan terlebih disaat pandemi saat ini. Chef Michael juga mengingatkan agar para pelaku kuliner tidak lupa membenahi legalitas dan sertifikasi (PIRT) untuk mengembangkan usaha kuliner baik bagi yang tengah merintis maupun yang sudah berjalan.

“Karena makanan yang kita buat akan dikonsumsi masuk kedalam perut, jika kita tidak disiplin soal kebersihan, maka makanan yang kita konsumsi akan terkontaminasi kuman atau virus yang berdampak bagi kesehatan orang yang mengkonsumsi makanan kita,” tegas Chef Michael.

Chef Michael juga menekankan, peluang bisnis kuliner sangat menjanjikan ke depannya, mengingat Labuan Bajo dan Flores yang diproyeksikan akan terus berkembang menjadi destinasi pariwisata Super Premium.

“Nantinya akan banyak wisatawan berkunjung kesini sudah pasti mereka membutuhkan oleh-oleh. Salah satu produk yang mudah dibawa untuk oleh-oleh adalah olahan makanan seperti salah satunya makanan khas NTT seperti se’i yang kita coba buat hari ini ,” jelas Chef Michael.

Sebelum menutup materi, Chef Michael memberikan masukan agar para pelaku kuliner tidak ragu dan takut untuk melebarkan usahanya ke daerah-daerah lain di luar Flores.

“Labuan Bajo ini masuk rute tol laut, ini merupakan keuntungan kita bisa memasarkan kuliner khas kita keluar Labuan Bajo. Hanya butuh waktu 72 jam untuk sampai ke Surabaya jika kita kirim lewat transportasi laut. Dan juga lebarkan market anda di luar Labuan Bajo seperti Ruteng, Maumere, dan lainnya di dataran Flores,” tutup Chef Michael.

Baca Juga